Siasat Syekh Subakir Menumbal Keangkeran di Tanah Jawa

Rabu, 03 November 2021 - 06:15 WIB
loading...
Siasat Syekh Subakir Menumbal Keangkeran di Tanah Jawa
Situs Syekh Subakir di Desa Penataran, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Foto/SINDOnews/Solichan Arif
A A A
BLITAR - Kedatangan Syekh Subakir bisa diterima penduduk Pulau Jawa. Dengan menjunjung tinggi tata krama, Syekh Subakir berhasil mengambil hati orang Jawa. Menurut Umar (60) pengelola situs Syekh Subakir di Desa Penataran, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar. Ibarat tamu, Syekh Subakir lebih dulu mengetuk pintu.

Termasuk saat menjalankan misi menyebarkan Islam. Utusan khalifah Baghdad tersebut, lebih dulu meminta izin penguasa tanah Jawa.

Baca juga: Dahsyatnya Rajah Aji Kalacakra saat Syekh Subakir Menumbal Tanah Jawa

"Ibarat tamu, Syekh Subakir kulon nuwun dulu, sehingga bisa diterima penduduk Jawa," tutur Umar (60) kepada SINDOnews. Tidak ada sumber tertulis yang menuliskan kapan Syekh Subakir tiba di tanah Jawa. Begitu juga dengan sosok penampilan Syekh Subakir. Tidak ada yang tahu pasti.

Siasat Syekh Subakir Menumbal Keangkeran di Tanah Jawa


Apakah berbaju gamis lengkap dengan surban di kepala sebagaimana dipakai orang Timur Tengah. Atau meniru cara berpakaian orang Jawa. Umar mengaku tidak tahu. Satu-satunya sumber yang ia pegang selama ini adalah cerita tutur. Umar meyakini cerita Syekh Subakir sebagai penyebar Islam awal di tanah Jawa, benar adanya. "Konon lebih awal dibanding Wali Songo," kata Umar.

Umar juga menerima cerita, Syekh Subakir bukan utusan yang pertama dari Khalifah Baghdad. Jauh sebelumnya, Khalifah sudah pernah mengirim utusan ke Jawa, namun gagal. Penduduk Jawa yang merasa terusik, memangsa para utusan. Orang-orang asing tersebut, dihabisi. Mereka yang selamat, pontang-panting pergi menyelamatkan diri. "Saat itu Jawa masih berupa hutan rimba," terang Umar.

Baca juga: Arya Damar, Ahli Mesiu Kerajaan Majapahit Sang Penakluk Kerajaan Bali

Dalam Babad Walisana (Babad Para Wali disandarkan pada Karya Sunan Giri II), R Tanoyo menuliskan usaha pengislaman Jawa oleh Sultan al-Gabah dari negeri Rum (Turki Usmani). Sultan mengirim 20.000 keluarga muslim ke Pulau Jawa. Namun sebagian besar tewas terbunuh dan hanya tinggal 200 keluarga yang selamat. Sultan al-Gabah marah.

"Kemudian mengirim ulama, syuhada dan orang sakti ke Jawa untuk membinasakan para "jin, siluman dan brekasan" penghuni Jawa," tulis R Tanoyo. Salah satu di antara ulama sakti yang datang ke Jawa itu adalah Syekh Subakir. Konon, saat itu tanah Jawa dan seisinya masih angker dan galak. Bagi yang mampu melihat, dari jauh Pulau Jawa terlihat seperti kobaran api yang tak pernah padam.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1657 seconds (10.177#12.26)