LPSK Ingin Gandeng Atta Halilintar untuk Pulihkan Psikologis Anak Korban Pemerkosaan di Luwu Timur

Kamis, 21 Oktober 2021 - 06:06 WIB
LPSK Ingin Gandeng Atta Halilintar untuk Pulihkan Psikologis Anak Korban Pemerkosaan di Luwu Timur
LPSK menilai YouTuber Atta Halilintar bisa menjadi solusi bagi pemulihan psikologis anak diduga korban pemerkosaan di Luwu Timur untuk menjalani visum ulang. (Ist)
A A A
JAKARTA - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) menilai YouTuber Atta Halilintar bisa menjadi solusi bagi pemulihan psikologis anak diduga korban pemerkosaan di Luwu Timur untuk menjalani visum ulang.

"Atta Halilintar, bisa jadi salah satu solusi untuk pemulihan psikologis tiga anak yang jadi korban pemerkosaan di Luwu Timur, Sulawesi Selatan. Pemulihan psikologis itu agar anak tersebut mau lakukan visum ulang. Nama Atta Halilintar juga disetujui sama ibu korban," tegas Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu, Rabu (20/10/2021) sore.

Edwin memaparkan bagaimana dan mengapa nama Atta Halilintar bisa muncul. Semua bermula saat Edwin bersama tim LPSK melakukan pertemuan dengan tim Bareskrim Mabes Polri, tim Polda Sulawesi Selatan (Sulsel), perwakilan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), perwakilan LBH Makassar, dan lain-lain, di sebuah hotel di Makassar, Selasa (19/10/2021) sore.

Dalam pertemuan tersebut, disepakati bersama bahwa akan dilakukan visum ulang kepada tiga anak korban pemerkosaan oleh ayah kandung. Musababnya, Polri telah memutuskan membuka kembali dan melakukan pengusutan dugaan pidana kasus tersebut dengan laporan polisi (LP) baru.

"Polri mau melakukan visum ulang terhadap tiga anak korban tersebut. Bagi kita yang bukan korban, visum itu mungkin teknis saja, tapi bagi korban kan itu membuka trauma korban lagi. Kemudian, saya bertemu dengan ibu korban untuk bicarakan ini," ungkap Edwin.

Selain itu, Edwin pun sempat berjumpa dan berkoordinasi dengan Kapolda Sulsel Irjen Pol Merdisyam yang didampingi Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirkrimum) Polda Sulsel guna membahas kasus ini dan keberpihakan terhadap tiga anak yang menjadi korban dan ibunya.



Apalagi kata Edwin, LPSK telah memutuskan memberikan perlindungan terhadap tiga anak yang menjadi korban dan ibunya.

Edwin menuturkan, pertemuan dengan ibu korban berlangsung di kantor LBH Makassar, Selasa (19/10/2021) malam. Edwin mendalami beberapa informasi sehubungan dengan tiga anak diduga korban pemerkosaan.

Sang ibu didampingi oleh tim LBH Makassar. Perbincangan antara Edwin dan ibu korban berlangsung dari hati ke hati guna terpenuhi perlindungan terhadap hak-hak korban serta agar tiga anak tersebut mau menjalani visum ulang. Di antara yang dibincangkan keduanya adalah minat hingga tokoh atau artis idola tiga anak tersebut.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1976 seconds (11.252#12.26)