Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Layanani Lansia Non Panti, Pemprov Jatim Siagakan 7 Ambulans

loading...
Layanani Lansia Non Panti, Pemprov Jatim Siagakan 7 Ambulans
Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa menyerahkan 7 unit mobil ambulans kepada UPT Pelayanan Sosial Tresna Werdha di Gedung Negara Grahadi. Foto/SINDOnews/Lukman Hakim
SURABAYA - Gubernur Jatim , Khofifah Indar Parawansa menyerahkan tujuh unit mobil ambulans kepada tujuh Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pelayanan Sosial Tresna Werdha yang ada Pasuruan, Jombang, Magetan, Blitar, Bondowoso, Jember dan Banyuwangi. Mobil ambulans ini disiapkan untuk melayanani para lanjut usia (lansia) non-panti.

Ketujuh mobil ambulans itu dilengkapi berbagai peralatan medis seperti tempat tidur, tabung oksigen, regulator dan alat medis lainnya. Baca juga: Gubernur Khofifah Minta Vaksinasi Gotong Royong Dimaksimalkan

"Namun pada prinsipnya basis format kekeluargaan yang ada di Jatim adalah Extended Family. Sehingga diharapkan para lansia tetap ada di tengah-tengah keluarga," kata Khofifah usai menyerahkan ambulans tersebut di Gedung Negara Grahadi, Jumat (10/9/2021).

Format extended family ini yakni dengan mengedepankan pendekatan keluarga, di mana tidak hanya keluarga inti seperti ayah, ibu dan anak. Namun ada anggota lain yang masih memiliki hubungan darah seperti kakek, nenek, dan lain-lain.



Sehingga ketika masih ada sanak keluarga, diharapkan lansia tetap ada di tengah-tengah keluarga dan mendapatkan layanan dari keluarganya sendiri. Baca juga: Dukung Penunjang Kesehatan TNI AD, BRI Serahkan Bantuan 6 Unit Ambulans Mini ICU

“Saya harap sebetulnya proses pendekatan kita adalah tetap keluarga. Selagi keluarga masih memungkinkan memberikan layanan bagi para lansia, jangan dijauhkan dari keluarga. Jadi basis pelayanan kita adalah tetap pada keluarga, extended family,” katanya.

Format extended family ini, lanjut Khofifah , berbeda dengan format Nuclear Family yang banyak dilakukan di negara-negara seperti Eropa, Amerika dan Australia. Di mana nuclear family yakni satu struktur keluarga induk seperti ayah, ibu dan anak saja.

“Kalau extended family ini biasanya ada nenek, paman atau bude yang ikut dengan kita, karena memang mereka membutuhkan kehangatan dari sapaan keluarga. Jadi sekali lagi saya ingin menyampaikan bahwa format keluarga di Indonesia, di Jawa Timur adalah Extended Family,” katanya.

Khofifah mengatakan, pengecualian bagi para lansia yang sudah tidak memungkinkan mendapat layanan di tengah-tengah keluarga, seperti lansia terlantar, maka lansia tersebut masuk kategori Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS). Lansia PMKS inilah yang saat ini ditempatkan di Panti Tresna Werdha.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top