2 Guru Korban Penembakan KKB di Distrik Boega Disambut Histeris Keluarga di Makassar

loading...
2 Guru Korban Penembakan KKB di Distrik Boega Disambut Histeris Keluarga di Makassar
Keluarga guru korban penembakan KKB di Puncak, Papua histeris dan tidak bisa menahan haru saat jenazah keduanya tiba di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Minggu (11/4/2021). Foto: iNews/Wahyu Ruslan
MAKASSAR - Dua jenazah korban penembakan Kelompok Kriminal Bersenjata ( KKB ) di Distrik Boega, Kabupaten Puncak , Provinsi Papua, disambut histeris oleh keluarga saat di Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar, Minggu (11/4/2021) sore.

Kedatangan dua jenazah korban penembakan yang merupakan guru di daerah tersebut tiba dengan menggunakan pesawat Sriwijaya Air, setelah menempu perjalanan selama dua jam dari Timika, Papua.
2 Guru Korban Penembakan KKB di Distrik Boega Disambut Histeris Keluarga di Makassar


Baca juga: Gempar! OPM Bantai Lagi Satu Guru SMPN 1 di Beoga, Kabupaten Puncak Papua

Dua guru tersebut masing-masing bernama Yonathan Renden warga asal, Toraja Utara, sedangkan Oktovianus Rayo merupakan warga asal Tanah Toraja.

Keduanya telah bertahun-tahun mengabdikan diri sebagai guru dalam hal meningkatkan sumber daya manusia di Kabupaten Puncak Provinsi Papua.



Keluarga tidak bisa menahan tangis haru dan histeris saat jenazah almarhum dimasukkan ke dalam mobil ambulance untuk di bawa ke kampung halamannya.

2 Guru Korban Penembakan KKB di Distrik Boega Disambut Histeris Keluarga di Makassar

Baca: Kelompok Bersenjata Tembak Mati Guru SD di Beoga Papua

Sementara itu, menurut istri Oktovianus Rayo, Natalina. Almarhum telah 10 tahun tinggal di daerah Distrik Boega, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua, bersama empat orang anaknya.“Kami sudah tinggal lama di Distrik Boega sejak 2010 Agustus,” tuturnya kepada wartawan saat tiba di Makassar, Minggu (11/4/2021).

Dia pun mengaku masih syok atas kejadian mengerikan itu yang merenggut nyawa suaminya. “Saat kejadian saya berada di rumah, dan mendengar dua kali tembakan dari depan, ternyata suami saya sudah kena,” katanya.

Almarhum Oktovianus Roya meninggal dunia setelah tertembak oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang melakukan penyerangan di daerah tersebut .



2 Guru Korban Penembakan KKB di Distrik Boega Disambut Histeris Keluarga di Makassar

Baca juga: Pengecut! KKB Bakar SD, SMP dan SMA di Puncak Jaya Papua

Ketua Ikatan Keluarga Toraja, Provinsi Papua, John Rende Mangontan menyebutkan, saat ini dua guru yang menjadi korban penembakan KKB di Puncak, Papua sudah tiba di Makassar dan segera dibawa ke kampung halaman.

“Mereka memang sudah cukup lama di sana dalam pengabdian, mengabdikan diri sebagai guru dalam hal meningkatkan sumber daya manusia di Kabupaten Puncak, Provinsi Papua. Kami bersyukur karena jenazah keduanya sudah tiba di Makassar,”katanya.

Usai tiba Bandara Sultan Hasanuddin Makassar dua jenazah korban penembakan inilangsung dibawa kerumah duka di Kabupaten Tana Toraja dan Toraja Utara, Sulawesi Selatan dengan menggunakan dua mobil ambulance dengan menempu perjalanan selama delapan jam.
(nic)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top