Ronggeng Gunung Pangandaran, Kalaborasi Tari Lengger dan Ritual Pemujaan untuk Dewi Sri

loading...
Ronggeng Gunung Pangandaran, Kalaborasi Tari Lengger dan Ritual Pemujaan untuk Dewi Sri
Ronggeng Gunung Pangandaran, Kalaborasi Tari Lengger dan Ritual Pemujaan untuk Dewi Sri. Foto/Ist
PANGANDARAN - Budayawan asal Pangandaran Aceng Hasim mendapat penemuan baru sejarah Ronggeng Gunung Pangandaran.

"Beberapa pelaku seni memiliki sudut pandang yang sama pada musik yang terdapat dalam pementasan ronggeng gunung," kata Aceng.

Musik pada pementasan ronggeng gunung selalu menggunakan tri nada dan tri nada tersebut tidak masuk pada kategori nada madenda atau nada salendro, juga nada pelog.

Dalam penelusuran yang dilakukan Aceng, ronggeng gunung yang saat ini berkembang di masyarakat Pangandaran diindikasikan kuat bersumber dari tarian lengger yang ada di Jawa Tengah.

Ronggeng gunung juga merupakan sebuah adegan tari dari kalaborasi ritual penyembahan kepada Dewi Sri yang dilakukan di daerah pegunungan.



"Pelaku pertama pagelaran di Dusun Golempang adalah Dewi Ayu Anyangsrana atau Nyi Puleng Rasa yang merupakan putri dari Eyang Mangku Negara," tambahnya.
Ronggeng Gunung Pangandaran, Kalaborasi Tari Lengger dan Ritual Pemujaan untuk Dewi Sri


Penggunaan tri nada pada pementasan ronggeng gunung dengan alat musik kenong pertama kali digelar di Dusun Golempang, Desa Bojongsari, Kecamatan Padaherang.

Eyang Mangku Negara, sambung Aceng, merupakan salah seorang dari rombongan yang datang dari Banyumas melakukan pengembaraan ke daerah Pangandaran.

Tri nada musik ronggeng gunung merupakan sebuah proses perubahan secara berangsur sehingga sampai pada tahap nada yang menjadi pakeman atau aturan baku.

Aceng menjelaskan, alat musik lengger di Jawa Tengah semula berasal dari bambu, sekitar abad 16 diubah menggunakan kayu lame atau pule.



Baca juga: Syaikhona Kholil, Guru Para Pahlawan yang Diusulkan Jadi Pahlawan

"Setelah terjadi perubahan penggunaan alat musik lengger dari bambu menjadi kayu lame atau pule akhirnya disamakan dengan suara nada kenong tri nada pada ronggeng gunung," jelas Aceng.

Ronggeng Gunung Pangandaran, Kalaborasi Tari Lengger dan Ritual Pemujaan untuk Dewi Sri

Budayawan asal Pangandaran Aceng Hasim.

"Lirik nada yang dipentaskan pada ronggeng gunung ada pakeman yang dilakukan pada 4 lagu pertama yang dilakukan secara sunyi dan khidmat karena asalnya merupakan ritual pemujaan," jelasnya.

Baca juga: Komando Jihad, Cara Intelijen Soeharto Menjinakkan Gerakan Ekstrim Kanan

Pakeman lagu yang dianut oleh pelaku pagelaran ronggeng gunung di antaranya, (1) Kudup Turi, (2) Ladrang, (3) Lolowong, (4) Sasagaran.
(boy)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top