Mimpi Anak Simalungun Ikut Kompetisi di Turki Terwujud Berkat Kolaborasi Bane-Sihoda

Senin, 13 Juni 2022 - 15:40 WIB
loading...
Mimpi Anak Simalungun Ikut Kompetisi di Turki Terwujud Berkat Kolaborasi Bane-Sihoda
Aksi menari 12 jam nonstop yang digelar tim Simalungun Home Dancer (Sihoda) di depan Kantor DPRD Siantar, Sumatera Utara. Foto/Ist
A A A
SIMALUNGUN - Keinginan tim Simalungun Home Dancer (Sihoda) ikut kompetisi internasional di Turki terkabul setelah menggelar aksi menari 12 jam nonstop untuk penggalangan dana pada Minggu (12/6/2022). Aksi menari setengah hari itu dilakukan di depan Kantor DPRD Siantar, Sumatera Utara, mulai pukul 07.45 WIB hingga 19.45 WIB.

"Saya doakan tim Sihoda dan generasi muda Siantar-Simalungun bisa menggapai mimpi meski banyak keterbatasan. Dan ingat, tidak ada kita yang berangkat dari kampung karena kisah kemewahan, rata-rata orang kampung, pasti orang tua kita petani. Dan ibu saya juga seorang petani," kata Staf Khusus Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Bane Raja Manalu yang berkolaborasi mendukung tim Sihoda di lokasi acara.

Baca juga: Menengok Lokasi Syuting Desa Penari dalam Film KKN Desa Penari

Tim Sihoda yang dipimpin Laura Sinaga memastikan hasil pengumpulan dana dari aksi menari 12 jam mencukupi untuk mengikuti kompetisi internasional di Turki yang digelar pada Juli 2022.

Kolaborasi penggalangan dana untuk Sihoda berawal dari pertemuan Bane dengan Tim Sihoda pada acara diskusi bersama Asosiasi Pegiat Kopi (Aspekop) di Pematang Siantar pada pekan lalu.

Sihoda tampil dalam acara itu dengan harapan bisa mengumpulkan dana dari peserta yang hadir untuk memenuhi kebutuhan mengikuti kompetisi di Turki.

Dari penampilan di acara Aspekop, tim Sihoda hanya mendapat dana Rp12,9 juta, dan belum mencukupi untuk menutup kebutuhan tampil di pentas internasional di Turki.

Baca juga: Bucinnya Bung Karno kepada Penari Haryati: Ini Surat Cintanya

Kemudian muncul gagasan pendiri Yayasan Bagak (Bane Bergerak), Bane agar dilakukan aksi pengumpulan dana yang lebih maksimal. "Daya juang itu penting. Tidak ada pencapaian yang datang tiba-tiba. Jangan hanya bermimpi, tapi harus berani mengeksekusi," ujar Bane.

Dia mengapresiasi aksi gotong royong dari para penyumbang di acara Sihoda menari 12 jam hingga mampu mewujudkan mimpi tampil di Turki.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3324 seconds (10.177#12.26)