Bangkitkan UMKM Indonesia, Arek Surabaya Hadirkan Platform Digital 'Ngelapak'

loading...
Bangkitkan UMKM Indonesia, Arek Surabaya Hadirkan Platform Digital Ngelapak
Ki-ka, M. Zahir Fathoni, Zainal Hudha Purnama dan Satrya Wira Wicaksana, menunjukkan platform digital Ngelapak. Foto/Ali Masduki
SURABAYA - Platform pemasaran digital terus bermunculan seiring pesatnya perkembangan teknologi. Apalagi disaat pandemi COVID-19, platform ini dianggap paling efektif untuk memamerkan dan memasarkan ragam produk. Terbaru, muncul Platform Aplikasi Digital bernama "Ngelapak".

Menariknya, Ngelapak yang mengusung Official Tagline "Miliaran Aplikasi untuk Indonesia" ini merupakan karya Arek-arek Surabaya asli. Mereka terdiri dari Zainal Hudha Purnama, M. Zahir Fathoni, dan Satrya Wira Wicaksana.

Baca juga: Jumlah Entrepreneur di Jawa Timur Hanya 1,2 Persen

Chief Executive Officer (CEO) Ngelapak, Zainal Hudha Purnama, menjelaskan melalui PT. Ngelapak Bersama Kita, ia bersama tim Ngelapak ingin memberikan solusi bagi seluruh masyarakat Indonesia yang ingin memiliki sebuah Aplikasi Digital. "Jadi kami ini memfasilitasi masyarakat Indonesia, agar mereka bisa punya aplikasi sendiri, dan masuk kepada industrinya," katanya.



Ia mengatakan, platform Ngelapak memiliki cara kerja yang cukup mudah, serta didukung dengan biaya yang sangat terjangkau. “Cara kerjanya cukup mudah. Anda cukup siapkan kontennya saja, kita sudah siapkan semuanya. Anda tinggal input sendiri dan itu semuanya gratis. Tidak ada pembuatan biaya di awal," terangnya.

Kelebihan dari platform Ngelapak, lanjutnya juga bisa memberikan kebanggaan kepada siapapun. Bisa untuk aplikasi atas nama sendiri maupun industri yang sedang dijalankan. Hadirnya Ngelapak ini diharapkan memberi harapan ke depan, agar perekonomian bangsa tetap hidup dan berkembang.

Baca juga: Hore...! Biaya Operasional RT dan RW di Surabaya Naik 100 Persen



Chief Operating Officer (COO) Ngelapak, M. Zahir Fathoni, mengatakan Platform Ngelapak muncul sebagai resolusi agar UMKM tetap bisa berjualan dan tidak kehilangan pelanggan. Tentunya dengan cara melek digital.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top