Cerita Pagi

Monumen Kresek, Saksi Sejarah Peristiwa Madiun

loading...
Monumen Kresek, Saksi Sejarah Peristiwa Madiun
Monumen Kresek di Desa Kresek, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun yang merupakan saksi sejarah peristiwa 1948.Foto/Arif Wahyu Efendi
MADIUN - Berbicara tentang Madiun , identifikasi yang muncul adalah pecel. Identifikasi kedua, ketika terucap kata Madiun, ingatan akan kembali pada kejadian memilukan pada tahun 1948, tepatnya 18 September.

Peristiwa itu disebut Peristiwa Madiun, sebuah gerakan PKI di Madiun yang membantai ribuan nyawa di sebuah perbuktikan yang terletak di Desa Kresek, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

Untuk mengenang peristiwa kelam itu, telah dibangun sebuah tetenger yang diberi nama Monumen Kresek pada tahun 1987 dan selesai pada 1991. Monumen keganasan PKI ini berdiri di atas lahan 3,5 hektar. Monumen tersebut diresmikan pada 1991 oleh Gubernur Jawa Timur Soelarso.

(Baca juga: Ramai-ramai Tolak Surat Risma, Warga: Maaf Pilihan Kita Berbeda )



Ketika memasuki pintu monumen, nampak patung besar yang terdiri dari dua orang yang satu posisi memenggal dan yang satunya duduk seolah posisi siap dipenggal. Konon patung itu menggambarkan Muso yang sedang memenggal Kyai Husein.

Untuk mencapai patung pemenggalan itu, harus melalui tangga yang berjumlah 17-9 dan 45 yang menyimbolkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Sesampai di puncak monumen terdapat relief keganasan PKI saat itu. Tergambar jelas bagaimana kekejaman PKI pada saat itu.

Di dekat monumen ini juga terdapat prasasti batu yang mengukir nama-nama prajurit TNI dan pamong desa yang gugur dalam pertempuran melawan PKI di Desa Kresek maupun karena dibantai oleh PKI.



halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top