Begini Penjelasan Pemantauan Visual Gunung Merapi dari Kasat Mata, Sketsa hingga Satelit

loading...
Begini Penjelasan Pemantauan Visual Gunung Merapi dari Kasat Mata, Sketsa hingga Satelit
Gambar kubah lava Gunung Merapi dari analisis fotogrametri. Kubah lava berkembang dari tengah kemudian ke sekitarnya atau pertumbuhannya cenderung endogenik. foto: dok.BPPTKG
YOGYAKARTA - Kepala Seksi Gunung Merapi BPPTKG Agus Budi Santoso memberikan penjelasan tentang pemantau visual Gunung Merapi, Sabtu (28/11/2020). Agus menjelaskan pemantauan visual merupakan metode pemantauan tertua di Gunung Merapi.

Berawal dari sekadar pengamatan kasat mata terhadap fenomena aktivitas gunungapi, pengamatan visual juga dilakukan dengan menerapkan teknologi mutakhir seperti fotogrametri maupun teknologi penginderaan jauh melalui satelit.

(baca juga: Pantauan Udara, Puncak Gunung Merapi Ternyata Banyak Longsoran Baru )

“Pemantauan visual bertujuan untuk memantau aktivitas Merapi melalui data-data visual.” jelas Agus Budi Santoso dalam siaran Informasi BPPTKG yang ditayangkan secara langsung di kanal Youtube BPPTKG Channel, Sabtu (28/11/2020).



Agus menambahkan zaman dahulu, petugas pengamat Gunung Merapi melakukan pengamatan visual berupa kolom asap, titik api, alterasi batuan, lava pijar, awan panas, maupun perubahan morfologi. Selain itu, pengamat juga menggambar sketsa morfologi puncak secara berkala sehingga perkembangan aktivitas dapat diketahui melalui sketsa tersebut.

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, BPPTKG-PVMBG-Badan Geologi mengaplikasikan pemantauan visual dengan menggunakan teknik fotografi. Saat ini terdapat 35 stasiun kamera yang berada di sekeliling Gunung Merapi, termasuk 9 stasiun kamera DSLR dan 2 kamera thermal.

Foto yang diperoleh dari kamera menggantikan sketsa untuk mengukur perubahan morfologi secara spasial. Saat muncul kubah lava Merapi pada Agustus 2018 lalu, BPPTKG menerapkan analisis fotogrametri untuk melihat perubahan morfologi dari waktu ke waktu.



“Dari analisis fotogrametri, kita jadi tahu bagaimana kubah lava berkembang. Jadi kubah lava ini berkembang dari tengah kemudian ke sekitarnya atau pertumbuhannya cenderung endogenik,” jelas Agus.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top