alexametrics

Cerita Perjuangan Kapolsek di Sidoarjo Sembuh dari COVID-19

loading...
Cerita Perjuangan Kapolsek di Sidoarjo Sembuh dari COVID-19
Kapolsek Sukodono, Iptu Warjiin.Foto/Pramono Putra
A+ A-
SIDOARJO - Peringatan Hari Bhayangkara 1 Juli hari ini mempunyai arti tersendiri bagi Iptu Warji'in. Sebagai seorang polisi, perwira ini tak hanya aktif menjalankan tugas rutin kepolisian.

Lebih dari itu, Warji'in yang diamanahi menjadi Kapolsek Sukodono, Polresta Sidoarjo ini, juga harus berjuang melawan virus corona. Dia harus dirawat di rumah sakit. (Baca juga:Perpustakaan Binaan Kartar Labruk Kidul Lumajang Terbaik di Jatim)

Berkat kedisplinan mematuhi protokol kesehatan serta doa yang terus dipanjatkan, Warji'in akhirnya dinyatakan sembuh. Dia pun berbagi pengalaman kepada masyarakat. Dia berpesan agar masyarakat hati-hati, tetap tenang dan tidak panik. "Covid ini bisa sembuh, dan bisa menyerang siapapun," pesannya.



Menurut dia, jabatannya sebagai kapolsek, dituntut untuk berada di garus terdepan dalam rangka memberi pelayanan kepada masyarakat di wilayah Sukodono. Semua tugas akan membawa risiko. demikian pula dia, akan dihadapkan pada risiko ketika bertugas di kala pandemi COVID-19 sekarang ini.

Tak jarang dia harus tugas malam, bahkan sampai pagi. Capek dan sakit itu pasti. Namun, tanggung jawab tak boleh berhenti. Di tengah tugas dan tanggung jawab iitulah diduga Warji'in terpapar virus yang menjadi mommok masyarakat ini. Dia pun dinyatakan positif COVID-19 dan harus dirawat 14 hari di rumah sakit.

Di tengah upayanya berjuang melawan virus yang sudah masuk tubuh, Warji'in mendapat dorongan semangat dari keluarga, istri, rekan kerja dan anggota kepolisian lainnya. Doa dan motivasi orang-orang terdekat ini menjadikan jalan kesembuhannya.

(Baca juga:Komplotan Perentas Nomor WA di Banyuwangi Gasak Uang Rp1,2 M)

Hasil penelusuran tim medis, perwira pertama inindiduga terpapar COVID-19 saat bertugas malam hari berkaitan dengan penanganan virus corona di wilayahnya.

"Saya berharap, sebagai salah satu anggota Bhayangkara, masyarakat tenang dan tidak panik menghadapi pandemi ini," pesan Warji'in.

Dia mengatakan, COVID-19 ini bukan aib. Bisa menyerang siapa saja. Dengan kebesaran hati dan disiplin menjalankan protokol kesehatan, viurs mematikan ini bisa dilawan.
(msd)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak