Pangeran Bratakelana, Putra Sunan Gunung Jati yang Tewas Dibunuh Bajak Laut

Kamis, 14 Juli 2022 - 05:24 WIB
loading...
Pangeran Bratakelana, Putra Sunan Gunung Jati yang Tewas Dibunuh Bajak Laut
Ilustrasi kapal bajak laut. Foto: Istimewa
A A A
PANGERAN Bratakelana alias Pangeran Gung Anom, merupakan putra Sunan Gunung Jati dari istrinya Nyi Raradjati alias Nyi Rarabaghdad atau Syarifah Bagdad. Kisah hidupnya tragis. Dia tewas dibunuh bajak laut.

Seperti apa kisahnya? Demikian Cerita Pagi, akan mengulas secara singkat riwayat putra Sunan Gunung Jati tersebut.

Pangeran Bratakala memiliki seorang abang, bernama Pangeran Djajakelana yang lahir pada 1486 M. Menurut Babad Cirebon, Pangeran Djajakelana menikah dengan seorang wanita bernama Ratu Pembayun.

Baca juga: Tumenggung Jalil, Pejuang Kalimantan Selatan yang Kepalanya Disimpan di Negeri Belanda

Gadis tersebut merupakan putri Raden Fatah, Raja di Kerajaan Islam Demak. Namun, seperti tertulis pada Carita Purwaka Caruban Nagari, pada 1516 M, Pangeran Djajakelana wafat. Pembayun kemudian dinikahi Fatahillah.

Sedang Pangeran Bratakelana lahir dua tahun setelah abangnya, pada 1488. Setelah dewasa, dia menikah dengan seorang wanita bernama Ratu Nyawa, yang merupakan putri Raden Fatah lainnya, pada 1511 M.

Tentang Ratu Nyawa, ada juga sumber yang menyebutkan bahwa dia putri Sultan Trenggana, putra Raden Fatah.

Baca: Prabu Surya Kencana, Raja Tanpa Mahkota Pajajaran yang Lari ke Baduy Dalam

Beberapa tahun setelah pernikahan itu, dalam sebuah perjalanan pulang dari Demak ke Cirebon, kapal Pangeran Bratakelana dihadang bajak laut. Dia tewas dalam serangan bajak laut itu, pada 1513 M.

Jenazahnya kemudian dibuang ke dasar laut, namun berhasil ditemukan dan dimakamkan di pesisir Mundu, Pantai Cirebon. Namanya, kemudian dikenal sebagai Pangeran Seda (ing) Lautan atau Pangeran Seda Laut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3486 seconds (11.210#12.26)