Kisah Raja Udayana dan Jasa Besarnya bagi Masyarakat Bali

Sabtu, 02 Juli 2022 - 05:00 WIB
loading...
Kisah Raja Udayana dan Jasa Besarnya bagi Masyarakat Bali
Patung Udayana.Foto/ist
A A A
Raja Udayana atau Sri Dharmmodayana Warmmadewa adalah raja keemasan Bali Kuno dari dinasti Wangsa Warmmadewa. Raja ini memperistri putri Sri Makutawang-Sawarddhana (Kerajaan Mataram) yang bernama Gunapriya Dharmmapatni/ Mahendradatta.

Nama raja ini dan permaisurinya tertulis pada beberapa prasasti yang ditemukan di Bali serta pada Prasasti Pucangan yang ditemukan di Jawa (peninggalan Airlangga, putra sulung mereka).

Dalam buku Sejarah Bali Dwipa disebutkan, Airlangga bertahta di Jawa menggantikan mertuanya, Raja Dharmawangsa Teguh, yang digulingkan musuh-musuhnya. Sedangkan Marakata Pangkaja dan Anak Wungsu (adik-adik Airlangga) kemudian meneruskan tahta orang tuanya menjadi raja-raja di Bali. Airlangga yang memerintah di Jawa tetap menjaga hubungan dengan Bali sebagai tanah kelahirannya.

Baca juga: Kisah Pangeran Sambernyawa, Pemberontak yang Ditakuti VOC dan Sekutunya

Udayana bersama istrinya memerintah Bali sejak 911 -933 Saka (989 - 1011 Masehi). Dalam prasasti-prasasti tercatat, Udayana adalah raja yang memerintah secara arif dan bijaksana. Azas musyawarah mufakat senantiasa melandasi pemerintahanya dan kesejaterahan rakyat adalah tujuan terpenting yang harus dicapai.

Turunkan Raja-raja Kediri
Raja Udayana memerintah di Kerajaan Bali antara 989 hingga 1011 didampingi permaisurinya Mahendradatta atau Gunapriya Dharmaptani. Mahendradatta adalah adik kandung Dharmawangsa Teguh, raja Kerajaan Medang periode 991–1007 yang berpusat di Jawa Timur.

Selain dikenal sebagai Raja Bali yang berjasa besar dan sangat dihormati rakyatnya, Udayana juga merupakan penguasa yang menurunkan raja-raja Kerajaan Kediri di Jawa Timur.

Raja Udayana dari Dinasti Warmadewa adalah Sang Ratu Maruhani Sri Dharmodayana Warmadewa. Ia merupakan putra Janashadu Warmadewa yang memerintah Kerajaan Bali antara 975-983. Udayana naik takhta pada 989, menggantikan penguasa perempuan pertama di Bali, Sri Wijaya Mahadewi (983-989).

Raja Udayana memiliki kedekatan dengan salah satu kerajaan yang ada di Pulau Jawa, yaitu Kerajaan Medang di Jawa Timur. Berkat kedekatannya tersebut, ia memiliki permaisuri dari Jawa, yaitu Mahendradatta, yang merupakan adik Raja Dharmawangsa Teguh dari Kerajaan Medang. Setelah menjadi permaisuri Raja Udayana, Mahendradatta bergelar Sang Ratu Luhur Sri Gunapriya Dharmapatni.

Jasa Bagi Masyarakat Bali
Nama Udayana sudah sangat melekat dengan Pulau Bali. Namanya disematkan sebagai salah satu nama universitas negeri di Bali. Udayana adalah salah satu raja atau penguasa Bali yang berasal dari Wangsa Warmadewa, pendiri Kerajaan Bedulu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1513 seconds (10.55#12.26)