Puluhan Wayang dan Gong Batu dari Era Mataram Kuno Ditemukan di Jenar Sragen

Kamis, 17 Maret 2022 - 10:13 WIB
loading...
Puluhan Wayang dan Gong Batu dari Era Mataram Kuno Ditemukan di Jenar Sragen
Tim Expedisi Sukowati dari Yayasan Palapa Mendira Harja Cabang Sragen, Jawa Tengah, menemukan belasan wayang dan puluhan gong yang terbuat dari batu. Foto/iNews TV/Joko Piroso
A A A
SRAGEN - Puluhan gong dan wayang yang terbuat dari batu, ditemukan Tim Expedisi Sukowati dari Yayasan Palapa Mendira Harja Cabang Sragen, Jawa Tengah. Diduga, gong dan wayang dari batu tersebut merupakan peninggalan masa Mataram Kuno.

Baca juga: 3 Arca dan Benda Bersejarah di Situs Srigading Jadi Temuan Tertua di Jawa Timur

Benda-benda yang diduga peninggalan bersejarah ini, ditemukan di Dukuh Jenar RT 1 RW 2 Desa Jenar, Kecamatan Jenar, Kabupaten Sragen. Batu-batu tersebut, awalnya terbengkelai begitu saja dan setelah diteliti ternyata bentuknya memiliki keunikan.



Kades Jenar, Samto mendukung penuh Tim Expedisi Sukowati dari Yayasan Palapa Mendira Harja Cabang Sragen, untuk melestarikan peninggalan sejarah yang ada di desanya. Sebelumnya, warga kurang peduli dengan situs batu-batuan yang ada di lingkungan desanya, meskipun mereka sudah tahu adanya kumpulan batu tersebut.

Baca juga: Tegang! Suara Letusan Pistol Warnai Penggerebekan Pesta Terlarang Bandar Narkoba

"Sudah lama situs batu-batu ini berada di Dusun Jenar. Tapi belum ada yang dikondisikan seperti sekarang. Kalau sekarang batu-batu yang terpencar dikumpulkan, dan ditata dengan baik," terang Samto.

Dia menyampaikan keberadaan situs tersebut kurang ada perhatian dari warga. Bahkan sebelumnya banyak yang mengambil batu untuk kebutuhan bahan bangunan dan sebagainya. Warga awalnya hanya menganggap batu biasa, namun ternyata berbentuk gamelan dan wayang. "Setelah ini, karena diduga mengandung nilai sejarah, jadi kami ajukan ke pemerintah untuk penanganan selanjutnya," terangnya.

Samto menyebutkan, untuk lokasi batu tersebar tidak merata. Ada yang di lahan warga, ada pula yang berada di tanah kas desa. Namun kebanyakan di lahan yang tidak produktif. "Rata-rata itu terkumpul di sekitar 25 meter persegi, ada juga yang sampai 50 meter persegi," ungkapnya.

Baca juga: Kisah Nelson Sarira Selamat dari Pembantaian KKB karena Tulis Pesan di CCT
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1658 seconds (10.177#12.26)