Langgar Ketertiban Umum dan Ganggu Jalan, Replika Boneka Squid Game Dicopot

Selasa, 12 Oktober 2021 - 06:47 WIB
Langgar Ketertiban Umum dan Ganggu Jalan, Replika Boneka Squid Game Dicopot
Boneka Squid Game yang sebelumnya berdiri di Jalan Tunjungan kini diamankan Satpol PP Kota Surabaya. Foto/SINDOnews/Aan Haryono
A A A
SURABAYA - Langkah tegas diambil oleh petugas gabungan dari Satpol PP, Linmas, dan Satgas COVID-19 Kota Surabaya. Mereka mencopot dan melarang keras pemasangan replika boneka Squid Game yang berdiri di Jalan Tunjungan.

Baca juga: Jung Ho Yeon Squid Game Bagikan Trik Dandan Singkat, 5 Menit Cantik Tanpa Ribet

Kepala Satpol PP Kota Surabaya, Eddy Christijanto menuturkan, pemasangan boneka Squid Game itu telah melanggar Perda No. 10/2000 tentang Ketentuan Penggunaan Jalan, dan Perda No. 2/2020 tentang Penyelenggaraan Ketertiban Umum dan Ketenteraman Masyarakat. "Median jalan tidak boleh digunakan selain fungsi jalan," kata Eddy, Senin (11/10/2021).





Selain melanggar fungsi jalan, Eddy menyebut, pemasangan boneka Squid Game juga telah melanggar UU No. 11/2010 tentang Cagar Budaya. Sebab, bangunan yang ditempeli aksesoris beserta boneka tersebut tercatat sebagai salah satu cagar budaya di Kota Pahlawan.

Baca juga: Babak Baru Sidang Pencemaran Lingkungan PT Greenfields, Warga Gugat Rp24,2 Miliar

Eddy menegaskan, pemilik replika boneka Squid Game, juga tidak bertanggung jawab ketika terjadi pelanggaran protokol kesehatan. Hal itu dapat dilihat sebelum dilakukan pembongkaran oleh petugas pada Minggu (10/10/2021) malam. Warga di sana, terlihat berkerumun di Jalan Tunjungan untuk berebut swafoto dengan boneka tersebut.

"Sehingga kemarin ketika kejadian itu, banyak terjadi kerumunan yang akhirnya menimbulkan kemacetan di Jalan Tunjungan, protokol kesehatan juga tidak diterapkan. Sehingga kami bersama Satgas COVID-19, serta kepolisian dan TNI melakukan penertiban," tegasnya.

Baca juga: Gempa Bermagnitudo 3,9 Mengguncang Laut Selatan, Getarannya Terasa Sampai Garut
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1249 seconds (10.177#12.26)