alexametrics

Pastikan Revitalisasi Pasar Sesuai Protokol COVID-19, Bupati Gianyar Tinjau Pembongkaran

loading...
Pastikan Revitalisasi Pasar Sesuai Protokol COVID-19, Bupati Gianyar Tinjau Pembongkaran
Bupati Kabupaten Gianyar, I Made Mahayastra beserta rombongan saat melakukan simbolis pembongkaran Pasar Gianyar untuk di Revitasilasi, di Pasar Gianyar, Kabupaten Gianyar, Bali, Kamis (28/5/2020). Foto Ist
A+ A-
GIANYAR - Rencana revitalisasi Pasar Umum Gianyar, Bali yang telah direncanakan sejak lama, mulai memasuki tahap pembongkaran. Pembongkaran dilakukan secara simbolis oleh Bupati Gianyar I Made Mahayastra, Kamis (28/5/2020). Selanjutnya pembongkaran bangunan pasar akan dilakukan oleh pemenang lelang pembongkaran. Bupati Mahayastra meninjau lokasi dengan tetap mematuhi protokol COVID19 dengan menjaga jarak dan menggunakan masker.

Walaupun di masa Pandemi, Bupati Mahayastra tetap menjaga komitmennya untuk tetap produktif dalam membangun Gianyar. “Saya janji untuk tetap produktif walau dalam situasi wabah COVID-19. Semua pihak harus sinergi dan saling terintegrasi untuk memberantas virus corona namun tetap menjalan program prioritas lainnya,” tutur Bupati Mahayastra dalam pernyataan tertulis yang diterima SINDOnews, Kamis (28/5/2020). (Baca: TPNPB OPM Pamer Senjata Rampasan, Ini Penjelasan Polda Papua)

Bupati Mahayastra menjamin anggaran proyek telah dipangkas untuk penangan virus Corona. “Saya sendiri yang memimpin rapat TAPD (tim anggaran dan pendapatan daerah) dengan melakukan peninjauan ulang APBD Gianyar tahun 2020. Kami sudah melakukan revisi anggaran pendapatan yang awalnya dari Rp2,5 triliun menjadi Rp1,8 triliun, dan untuk belanja daerah dari Rp3 triliun menjadi Rp2,3 triliun. Sementara untuk alokasi dana yang digunakan untuk penanggulangan COVID-19 dikurangi dari belanja pegawai, perjalanan dinas, pengadaan Alat Tulis Kantor (ATK), proyek pembangunan rumah Jabatan, dan beberapa kegiatan yang rutin dilaksanakan seperti HUT Kota dan Pesta Kesenian Bali (PKB),” papar Bupati Mahayastra.



Bupati Mahayastra menjelaskan alokasi dana mencapai Rp100 miliar. “Alokasi dana untuk penanggulangan COVID-19 sebesar Rp100,7 miliar dan kami fokuskan ke program-program kesehatan untuk penanganan COVID-19 dan bantuan sosial, peningkatan Alat Pelindung Diri (APD), karantina Pekerja Migran Indonesia (PMI), penguatan Jaringan Pengamanan Sosial (JPS) dan Pemulihan ekonomi,” ujar Bupati Mahayastra.

Bupati Mahayastra pun menjelaskan 5 program yang terdampak pemangkasan. “Memang terjadi pengurangan, namun untuk pembangunan seperti Pasar Gianyar, Pasar Sukawati, RSUD Sanjiwani Taman Kota dan AMDK tetap kami jalankan. Proyek pembangunan Pasar Gianyar sebesar Rp250 miliar, Pasar Sukawati Rp80 miliar, Rumah Sakit Sanjiwani Rp150 miliar, AMDK Rp32 miliar, Taman Kota dan Lapangan Astina Rp40 miliar,”ungkap Bupati Mahayastra.

Sementara itu Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Gianyar I Wayan Karya mengungkapkan bahwa sebelumnya sudah menganggarkan untuk pembangunan rumah jabatan dan kolam berenang.

“Kami melihat mana proyek yang masih mungkin dijalankan untuk tahun 2020 ini, dan yang di alih ke tahun depan, faktor utama adalah untuk kepentingan umum sesuai dengan arahan Bapak Bupati. Saya pun berharap pemerintah dan masyarakat bisa bekerjasama dalam mengatasi virus COVID-19 ini sehingga pembangunan dan ekonomi di Kabupaten Gianyar bisa kembali berjalan normal seperti biasa,” tandas Karya.
(sms)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak