Semburkan Lava Pijar Sebanyak 9 Kali, Awas Aktivitas Merapi Masih Tinggi

loading...
Semburkan Lava Pijar Sebanyak 9 Kali, Awas Aktivitas Merapi Masih Tinggi
Aktivitas vulkanik Gunung Merapi, masih tinggi. Foto/Ilustrasi
SLEMAN - Gunung Merapi , yang ada di perbatasan Sleman, DIY, Magelang, Boyolali, dan Klaten Jawa Tengah, masih menunjukkan aktivitasnya, Sabtu (20/2/2021). Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegempaan Geologi (BPPTKG) mencatat, selama periode pukul 00.00-06.00 WIB terjadi sembilan kali guguran lava pijar sejauh 1 km ke arah barat daya.

Baca juga: Drone Ungkap Isi Kubah Lava Kawah Gunung Merapi, Ini Hasilnya

BPPTKG juga mencatat, gempa guguran sebanyak 30 kali, dengan amplitudo 4-20 mm, selama 16-116 detik, gempa hembusan 4 kali dengan amplitudo 4-18 mm, durasi 17-22 detik dan gempa fase banyak atau hybrid dua kali dengan amplitudo 3-4 mm, S-P 0,6-0, 7 detik, durasi 8-10 detik.





Asap kawah tidak teramati. Angin bertiup lemah ke arah timur. Suhu udara 17-19 °C, kelembaban udara 73-88 %, dan tekanan udara 917-34 mmHg. " Secara visual gunung berkabut 0-1 dan secara meterologi cuaca berawan," kata petugas penyusun laporan aktivitas Gunung Merapi BPPTKG, Rachmad Widya Leksoni, Sabtu (20/2/2021) pagi.

Baca juga: Tangis Apipah Pecah, Saat Polda Banten Selamatkan Tanahnya Senilai Rp1,3 M

Sedangkan, pada Jumat (19/2/2021) pukul 18.00 WIB-24.00 WIB, juga teramati guguran lava pijar sebanyak 11 kali dengan jarak luncur 1,000 meter ke barat daya. Gempa guguran sebanyak 20 kali dengan amplitudo 4-37 mm, durasi 15-92 detik, gempa hembusan 3 kali, amplitudo 4-15 mm selama 13-25 detik dan gempa tektonik jauh 1 kali dengan amplitudo 5 mm, S-P 1,4 detik, selama 83 detik. "Tingkat aktivitas Gunung Merapi Level III atau siaga," paparnya.



Baca juga: Mabuk Miras dan Pesta Seks, Waria serta Belasan Anak Punk Digerebek Tim Maung Galunggung

Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya meliputi sungai Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 km. Sedangkan lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak. "Masyarakat agar mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi ," jelasnya.
(eyt)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top