Korban Gempa Sulbar, BNPB: 47 Orang Meningal di Mamuju, 9 di Majene

loading...
Korban Gempa Sulbar, BNPB: 47 Orang Meningal di Mamuju, 9 di Majene
Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BNPB menyatakan jumlah korban meninggal dunia akibat gempa 6,2 SR di Sulawesi Barat (Sulbar) bertambah menjadi 56 orang. Foto/Reuters
JAKARTA - Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan jumlah korban meninggal dunia akibat gempa 6,2 Skala Richter (SR) di Sulawesi Barat (Sulbar) bertambah menjadi 56 orang. Dari jumlah tersebut, 47 orang meninggal di Kabupaten Mamuju dan 9 orang meninggal di Majene.

Baca juga: Gempa Majene 6,2 SR Hancurkan RS Mitra Manakarra, Sejumlah Perawat dan Pasien Tertimbun

Selain itu, terdapat 637 korban luka di Kabupaten Majene dengan rincian antara lain 12 orang luka berat, 200 orang luka sedang dan 425 orang luka ringan. Sedangkan di Kabupaten Mamuju terdapat 189 orang mengalami luka berat atau rawat inap.

Baca: Kisah 15 Pengungsi Gempa Majene yang Bertahan Hidup di Hutan dengan Makan Seadanya

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati menjelaskan,
BPBD Kabupaten Majene, Kabupaten Mamuju serta Kabupaten Polewali Mandar terus melakukan pendataan dan berkoordinasi dengan TNI/Polri, Basarnas serta relawan maupun instansi lainnya dalam proses evakuasi masyarakat terdampak.

(Baca juga: Gempa Majene 6,2 SR, Jenis Kerak Dangkal yang Dipicu Sesar Naik Mamuju)

"Pusdalops BNPB memutakhirkan informasi saat ini bahwa aliran listrik di Kabupaten Majene sebagian sudah menyala. Sedangkan aliran listrik di sebagian wilayah Kabupaten Mamuju sudah dapat dialiri listrik sedangkan setengahnya masih mengalami gangguan," kata Raditya dalam keterangan tertulis dikutip, Minggu (17/1/2021).



Selanjutnya, jalur darat yang menghubungkan Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamuju, Provonsi Sulawesi Barat (Sulbar) kembali pulih dan sudah dapat dilalui kendaraan pada Sabtu (16/1/2021) sore.

Jalur tersebut dapat kembali dibuka setelah Dandim 1401/Majene, Letkol Inf Yudi Rombe dari Komando Daerah Militer (Kodam) XIV/Hasanuddin, menugaskan Batalyon Zeni Tempur (Yonzipur) 8/SMG untuk membuka akses menggunakan alat berat.

Diketahui gempa yang berpusat di Majene, Sulbar mengguncang pada pada Jumat, 15 Januari 2021 pukul 02.28 WITA.



Sementara itu, BNPB telah menyerahkan bantuan awal untuk operasional kebutuhan pokok penanganan Gempabumi Sulawesi Barat sebesar Rp4 miliar pada Sabtu (16/1/2021). Bantuan tersebut diserahkan sebesar Rp2 miliar untuk Provinsi Sulbar dan masing-masing Rp1 miliar untuk Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top