Polisi Bubarkan Aksi Warga Tolak Habib Rizieq ke Solo

loading...
Polisi Bubarkan Aksi Warga Tolak Habib Rizieq ke Solo
Ratusan massa menggelar demo tolak kedatangan Habib Rizieq ke Kota Solo. Aksi massa ini dibubarkan polisi karena tak ada ijin.Foto/Bramantyo
SOLO - Aksi menolak Imam besar Front Pembela Islam (FPI) datang ke kota Solo yang digelar 550 orang warga tergabung Aliansi Warga Kota Solo, terpaksa dibubarkan paksa aparat kepolisian.

Pembubaran paksa itu dipimpin langsung Kapolresta Solo Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak itu karena aksi tersebut tak mengantongi ijin dari pihak kepolisian.(Baca juga:Grojogan Watu Purbo Resmi Dibuka untuk Wisata, Ini Pesan Bupati Sleman)

Mengawali pembubaran, mobil dalmas Polresta Solo merapat ke lokasi aksi. Melalui pengeras suara, polisi meminta agar aksi tak lagi dilanjutkan karena berpotensi melanggar protokol kesehatan.

Selang beberapa menit kemudian, Kapolresta Solo tiba dilokasi. Dengan dikawal beberapa personel, orang nomer satu di jajaran Polresta Solo ini langsung merengsek masuk ke dalam aksi.



Kemudian, Ade pun memaksa orator turun dari panggung. Dengan tegas, Kapolres meminta agar koordinator aksi Kusumo Putro untuk bubar. "Saya minta agar segera membubarkan diri. Aksi ini tidak mengantongi ijin dari kepolisian,"tegas Kapolres pada orator aksi Kusumo.(Baca juga:Pangdam Jaya Ingin FPI Dibubarkan, PA 212: Ranah TNI Tidak Sampai Menilai Ormas)

Namun Kusumo meminta waktu satu menit untuk membacakan pernyataan sikap Aliansi Warga Kota Solo yang menolak Habib Rizieq Shihab. Akhirnya, Kapolres pun mengijinkan satu menit pada Kusumo untuk membacakan sikapnya.

Diantaranya, bahwa aliansi warga kota Solo tidak anti Habib dan tidak anti ormas Islam yang ditolak adalah pribadi Rizieq Shihab agar tidak datang atau mengikuti kegiatan atau menyelenggarakan kegiatan apapun di Kota Solo.



Aliansi warga Solo siap berdampingan secara harmonis dengan semua lapisan masyarakat tanpa membeda-bedakan suku, agama, ras, antar golongan, status Sosial dan ormas apapun.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top