Dituduh Lakukan Ujaran Kebencian, Risma Dilaporkan ke Polda Jatim

loading...
Dituduh Lakukan Ujaran Kebencian, Risma Dilaporkan ke Polda Jatim
Pelapor menunjukkan bukti-bukti laporan. Foto/SINDONews/HO/Ali Masduki
SURABAYA - Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini dilaporkan ke Polda Jatim, atas dugaan ujaran kebencian dan pembohongan publik. Risma melakukan dugaan pidana itu dalam acara kampanye bertajuk "Roadshow Online Berenerji" pada Minggu (18/10/2020).

(Baca juga: Spirit Lahirkan Pengganti Risma, PDIP: Tak Terbeli Sembako dan Sarung)

Bukan hanya Risma, Kepala BPB dan Linmas Surabaya, yang juga menjabat sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) Kota Surabaya, Irvan Widyanto juga ikut dilaporkan. Irvan diduga melakukan pembohongan publik dengan mengatakan kampanye Risma sudah mendapat izin Gubernur Jatim.

Ketua DPD KAI Jatim, Abdul Malik mengatakan, Risma melakukan pembohongan publik dengan mengaku Eri Cahyadi sebagai anaknya. "Yang fatal kebohongan publik, Risma mengatakan Eri sebagai anaknya, ini kata kuncinya, semuanya sudah tahu hubungan Risma dan Eri," ujarnya.



Bukan hanya itu, lanjutnya, pada saat itu Risma menuduh kalau bukan Eri yang menang dalam Pilwali Surabaya 2020, Kota Surabaya yang sudah dibangunnya selama 10 tahun akan dirusak. Ucapan Risma ini diduga mengandung provokasi publik.

"Kita minta pemilu jujur dan adil, bukan menjudge kalau bukan Eri yang terpilih Surabaya akan dirusak," ucapnya. (Baca juga: Libur Panjang, Arus Lalu Lintas di Salatiga Lancar)

Menurutnya, dengan jabatan yang menyisakan beberapa bulan lagi, dimana Risma akan lengser pada bulan Februari 2021, seharusnya Risma melakukan taubat nasuha. Supaya bisa memberi contoh yang baik kepada rakyatnya.



Sedangkan Irvan, kata Malik, sebagai kepala dinas asal bicara. Seharusnya, jika memangRisma sudah mendapatkan izin cuti kampanye, surat izin dari gubernur itu ditunjukkan. Buktinya, sampai saat ini Irvan tidak dapat menunjukkan bukti.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top