Jabar Terima 100.000 Flocked Swab HS-19 Karya Universitas Indonesia

loading...
Jabar Terima 100.000 Flocked Swab HS-19 Karya Universitas Indonesia
Flocked swab H-19 hasil karya UI yang bakal diterima Pemprov Jabar. Foto/Humas Pemprov Jabar
BANDUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Barat menerima 100.000 flocked swab HS-19 hasil karya Universitas Indonesia (UI) untuk menunjang percepatan uji usap (swab test) dalam mendeteksi virus COVID-19.

Flocked swab HS-19 merupakan alat bantu untuk uji usap untuk mengambil cairan hidung tenggorok. Bentuknya seperti korek kuping, tapi dengan ukuran lebih panjang. Dari cairan yang diambil itulah petugas laboratorium bisa mendeteksi virus COVID-19 melalui metode polymerase chain reaction (PCR). (Baca: Rapid Test dan Swab Test Efektif Percepat Penanganan Corona)

Dalam keterangan resminya, Senin (26/10/2020), Ketua Divisi Kerja Sama, Logistik, Bantuan Sosial (KLBS) Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar, Arifin M Soendjaya mengatakan, pihaknya akan mengambil flocked swab tersebut hari ini untuk kemudian didistribusikan ke rumah sakit (RS) dan puskesmas di kabupaten/kota di Jabar.

Menurut Arifin, dengan hadirnya tambahan floacked swab, pelaksanaan tes PCR untuk mendeteksi COVID-19 akan lebih cepat, sehingga memudahkan pemetaan penyebaran virus maupun penanganan pasien COVID-19 di Jabar.



"Kepastian hasil swab menentukan langkah selanjutnya dalam penatalaksanaan klinis. Semakin cepat tata kelola klinisnya, maka akan semakin cepat tracing, sehingga mencegah penyebaran COVID-19, meningkatkan angka kesembuhan, dan menurunkan angka kematian," papar Arifin.

Pihaknya mengapresiasi bantuan tersebut karena alat ini murni merupakan karya inovatif anak negeri dimana kandungan komponen flocked swab ini hampir 100 persen produk lokal Indonesia. Hal ini pun sesuai dengan lima prinsip penanggulangan COVID-19 di Jabar, yakni proaktif, ilmiah, transparan, inovatif, dan kolaboratif.

Divisi KLBS sendiri, kata Arifin, membawahi Sub Divisi Kerja Sama yang memiliki delapan kemitraan, di antaranya terkait pengadaan dan penyaluran bantuan pangan non tunai, pemanfaatan teknologi untuk penanganan COVID-19. "Tiga jenis kerja sama lainnya sedang dalam tahap penjajakan," sebutnya.



Arifin juga mengatakan, bantuan dari UI ini sejalan dengan semangat Jabar dalam perang melawan COVID-19, yakni mengutamakan kemandirian dan menghargai upaya-upaya sendiri tanpa mengandalkan bantuan pihak luar negeri.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top