GNIK Gelar Kolaborasi Menuju Indonesia Kompeten 2030

Minggu, 27 November 2022 - 18:31 WIB
loading...
GNIK Gelar Kolaborasi Menuju Indonesia Kompeten 2030
Gerakan Nasional Indonesia Kompeten (GNIK) menyelenggarakan kegiatan bertajuk Kolaborasi Menuju Indonesia Kompeten 2030 pada Sabtu, 26 Nopember 2022 bertempat di BPJS Institute Jalan Dedali, Bogor. (Ist)
A A A
BOGOR - Gerakan Nasional Indonesia Kompeten (GNIK) menyelenggarakan kegiatan bertajuk Kolaborasi Menuju Indonesia Kompeten 2030 pada Sabtu, 26 Nopember 2022 bertempat di BPJS Institute Jalan Dedali, Bogor. Kegiatan ini dihadiri oleh lebih dari 300 pimpinan tertinggi (Direktur) bidang Manajemen Sumber Daya Manusia perusahaan terkemuka di Indonesia.

Kegiatan dibuka oleh Direktur Umum & SDM BP Jamsostek, Bapak Abdur Rahman Irsyadi S.S., M.Si sebagai tuan rumah penyelenggaraan kegiatan. Turut memberikan makna dan konteks tema kegiatan ini, Dewas BP Jamsostek, Bapak Dr. Aditya Warman, MBA sebagai Komite Kode Etik GNIK

Dalam kata sambutan kehormatannya, Menteri Ketenagakerjaan Republik Indonesia Dr. Dra. Hj. Ida Fauziyah, M.Si. menyampaikan bahwa meskipun kondisi ketenagakerjaan semakin membaik dengan angka pengangguran menurun ke 5,86%, namun kita masih harus menjawab peluang dalam menyambut puncak bonus demografi 2030.

Menurut Menteri Fauziah, tiga tantangan besar tersebut antara lain, pertama, rendahnya kualitas dan produktivitas angkatan kerja Indonesia ditandai 56% pekerja adalah lulusan SMP ke bawah, besarnya pekerja sektor informal dan masih rendahnya TPAK Perempuan (Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja Perempuan).

Kedua, fenomena teknologi 4.0 yang berdampak besar pada pergeseran kebutuhan akan kompetensi dan keterampilan kerja. "Yang ketiga, instabilitas politik dan perkonomian yang mendorong dunia ke arah krisis pangan dan resesi ekonomi global yang pasti akan kita rasakan dampaknya di Indonesia," kata Fauziah.

Fauziah juga menekankan bahwa perlindungan dan pengakuan terhadap kompetensi sumber daya manusia kita ditunjukkan dengan adanya sertifikasi kompetensi.

Dengan pemahaman yang sama mengenai pentingnya sertifikasi kompetensi di segala bidang agar kualitas SDM kita terjamin, diakui secara nasional dan internasional.

"Selain itu, sertifikat kompetensi juga memiliki manfaat yaitu sebagai alat untuk memudahkan rekrutmen pegawai, memudahkan penempatan dan penugasan serta memudahkan pengaturan penegmbangan karir dan diklat pegawai," ujar Fauziah.

Sehubungan dengan urgensi sertifikasi bagi tenaga kerja dan pemberi kerja, Kementerian Ketenagakerjaan RI telah menerbitkan Kepmenaker No. 115 Tahun 2022, tentang pemberlakukan wajib sertifikasi kompetensi kerja bagi tenaga kerja bidang manajemen sumber daya manusia dalam rangka menciptakan tenaga kerja yang kompeten di bidang manajemen SDM, meningkatkan daya saing tenaga kerja dan membangun hubungan industrial yang harmonis di perusahaan.

Fauziah juga menyampaikan apresiasi atas penyelenggaraan acara tersebut, dan berharap agar kolaborasi menuju Indonesia kompeten 2030 ini dapat memberikan manfaat untuk kita semua. "Semoga GNIK dapat terus bertumbuh dan berkembang, memberikan kemaslahatan bagi masyarakat secara luas," sebutnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2275 seconds (11.97#12.26)