Tangis Keluarga Iringi Pemakaman Mahasiswa Unpad yang Dibunuh, Ayah Korban: Pelaku Pernah ke Rumah

Sabtu, 12 November 2022 - 09:44 WIB
loading...
Tangis Keluarga Iringi Pemakaman Mahasiswa Unpad yang Dibunuh, Ayah Korban: Pelaku Pernah ke Rumah
Tangis keluarga pecah saat pemakaman mahasiswa Unpad, Corrida Athoriq Muhammad Bagja. Almarhum dimakamkan di Kampung Muararajeun, Mekarmukti, Cilawu, Garut. Foto/MPI/Fani Ferdiansyah
A A A
GARUT - Tangis keluarga pecah saat pemakaman mahasiswa Universitas Padjadjaran (Unpad), Corrida Athoriq Muhammad Bagja. Almarhum dimakamkan di Kampung Muararajeun, Desa Mekarmukti, Kecamatan Cilawu, Garut, Jabar, Jumat (11/11/2022) malam.

Mahasiswa Unpad ini tewas dibunuh di Kompleks Gading Tetuka 2, Desa Ciluncat, Kecamatan Cangkuang, Kabupaten Bandung. Dia ditemukan pada Jumat pagi.

Baca juga: Polisi Periksa Kekasih Mahasiswa Kedokteran UB yang Tewas Dibunuh, Muncul Fakta Mengejutkan

Pihak keluarga tak menyangka jika Corrida Athoriq Muhammad Bagja meninggal dengan cara tragis. Sebab selama ini keluarga mengenal Corrida sebagai anak yang baik dan taat.

Ayah Corrida Athoriq Muhammad Bagja, Agus Barkah, menyebut pelaku pembunuhan merupakan teman anaknya. Bahkan ia menjelaskan jika pelaku pernah bertamu ke rumah.

"Pelaku pernah ke rumah, mereka temenan," kata Agus Barkah, usai memakamkan Corrida Athoriq Muhammad Bagja.

Agus Barkah menuturkan dirinya terakhir bertemu dan dengan anaknya tiga hari yang lalu, saat ia mendapat menjadi koordinator Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Jabar XIV 2022, di Cabang Olahraga (Cabor) Loncat Indah.

Baca juga: Sosok Ini yang Membujuk Pangeran Diponegoro Mau Bertemu Belanda

"(Bertemu) tiga hari lalu, menginap dengan anak saya di hotel dekat UPI Bandung saat saya ditugasi menjadi Koordinator Porprov Jabar," ujarnya.

Dalam pertemuan itu, ia sempat berbincang mengenai kondisi dan proses skripsi Corrida Athoriq Muhammad Bagja. Agus Barkah juga sempat menawari anaknya itu untuk bergabung dalam kepanitiaan, agar ia memiliki teman baru.

"Athoriq bilang tidak mau (bergabung), tadinya biar dia melupakan si tersangka itu, supaya dia juga punya teman baru," ucapnya.

Menurut Agus Barkah, ia merasa tidak sreg jika anaknya tersebut berteman dengan tersangka. Bahkan pada dua bulan yang lalu anaknya itu mengaku sudah tidak lagi berteman dengan pelaku.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1660 seconds (10.177#12.26)