Tan Deseng, Maestro Keturunan Tionghoa yang Jago Bermain Karawitan Sunda

Senin, 07 November 2022 - 02:52 WIB
loading...
Tan Deseng, Maestro Keturunan Tionghoa yang Jago Bermain Karawitan Sunda
Maestro karawitan Sunda, Tan Deseng, semasa hidup. Foto/MPI/Arif Budianto
A A A
BANDUNG - Kesenian tradisional Sunda, kehilangan seorang maestro untuk selamanya. Tan Deseng, maestro karawatin Sunda, meninggal dunia karena sakit. Selama ini, Tan Deseng dikenal sebagai seniman yang sangat menguasai dan jago bermain karawitan Sunda.

Baca juga: Maestro Karawitan Sunda Tan Deseng Meninggal Dunia karena Sakit

Sahabat Tan Deseng, Boy Worang mengatakan, Tan Deseng adalah seniman yang menguasai seni karawitan. Semasa hidup, Tan Deseng sangat menguasai sailendra dan seni musik karawitan lainnya, serta mampu memainkannya dengan sangat indah.



"Beliau sosok yang tak hanya bisa menguasai, tapi seniman yang juga bisa memainkan karawitan Sunda. Makanya dia dapat gelar maestro dari pemerintah. Saya sebagai sahabat, sangat kehilangan atas meninggalnya beliau," kata Boy Worang, Minggu (6/11/2022).

Baca juga: Jerit Kepanikan Warga saat Angin Kencang Rusak Ratusan Rumah di Kajen Pekalongan

Maestro Karawitan Sunda ini, meninggal dunia pada pada pukul 13.30 WIB di Rumah Sakit Rajawali, Kota Bandung, Minggu (6/11/2022). Tan Deseng meninggal pada usia 80 tahun, karena sakit.

Tan Deseng, Maestro Keturunan Tionghoa yang Jago Bermain Karawitan Sunda


Saat ini, almarhum disemayamkan di rumah duka, Yayasan Dana Sosial Priangan (YDSP), Jalan Nana Rohana, Warung Muncang, Kota Bandung. Rencananya, almarhum akan disemayamkan di rumah duka hingga tiga hari ke depan.

Baca juga: Sopir Truk Dipalak dan Dianiaya di Jalinbar Bengkulu Utara

Tan Deseng meninggalkan tiga orang anak. Dua perempuan dan satu laki-laki. Tan Deseng yang meraih gelar Maestro Karawitan Sunda pada 2015 tersebut, selama ini hidup dalam kondisi memprihatinkan, dia harus berpindah-pindah dari satu kontrakan ke kontrakan lainnya hingga meninggal dunia.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3119 seconds (10.55#12.26)