Pusat Pemerintahan Jabar Diusulkan Pindah dari Gedung Sate ke Tegalluar, Kenapa?

Sabtu, 15 Oktober 2022 - 20:42 WIB
loading...
Pusat Pemerintahan Jabar Diusulkan Pindah dari Gedung Sate ke Tegalluar, Kenapa?
Gubernur Jabar, Ridwan Kamil mewacanakan pemindahan pusat pemerintahan Jabar dari Gedung Sate Kota Bandung ke wilayah Tegalluar di Kabupaten Bandung. Foto/Dok.SINDOnews
A A A
BANDUNG - Pusat pemerintahan Provinsi Jabar diusulkan pindah dari Gedung Sate di Kota Bandung ke Tegalluar di Kabupaten Bandung. Gubernur Jabar, Ridwan Kamil menyatakan, kawasan Tegalluar sangat potensial menjadi pusat pemerintahan Provinsi Jabar.

Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil menjelaskan, yang berpindah bukanlah ibu kota provinsi, melainkan pusat pemerintahan yang akan disatukan dengan pusat pertumbuhan ekonomi baru di kawasan Tegalluar.

Baca juga: Gedung Sate Kebanjiran, Pemprov Jabar Pastikan Layanan Publik Tak Terganggu

Kang Emil pun memastikan bahwa Kota Bandung tetap menjadi Ibu Kota Jabar.

"Bukan pemindahan ibu kota, tapi wacana penyatuan pusat pemerintahan. Jadi jangan pakai sebutan ibu kota karena itu jelas berbeda," tegas Kang Emil di Gedung Sate, Kota Bandung, Sabtu (15/10/2022).

Selain Tegalluar, Kang Emil pun menyebut kawasan Walini di Kabupaten Bandung Barat dan Kertajati di Kabupaten Majalengka sebagai kawasan potensial untuk pusat pemerintahan.

"Jadi Ibu Kota Jabar tetap Bandung, tapi pusat pemerintahan kantornya bisa berkumpul di tiga kawasan potensial, yaitu Tegalluar karena pusat pertumbuhan, Walini, dan Kertajati," jelasnya.

Baca juga: Gendong Anak Bungsu di Gedung Sate, Ridwan Kamil: Alhamdulillah, Sehat!

Kang Emil menyebut, kawasan Tegalluar paling potensial menjadi lokasi pusat pemerintahan Jabar. Daerah yang menjadi titik akhir pemberhentian Kereta Cepat Jakarta-Bandung tersebut dinilai strategis karena menjadi simpul beberapa ruas jalan tol dan pusat ekonomi lainnya.

"Potensi Tegalluar bagus karena simpulnya di situ. Hendak ke Cisumdawu di situ, ke Jakarta, Tol Cigatas (Cileunyi-Garut-Tasikmalaya), kereta cepat juga di situ. Jadi kawasan ini sangat strategis. Dari situ ke Stadion GBLA juga tinggal menyeberang, ke Masjid Al Jabbar cuma lima menit," paparnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1988 seconds (11.97#12.26)