alexametrics

Muncul Klaster Baru, PKM Semarang Diperpanjang Tanpa Batas Waktu

loading...
Muncul Klaster Baru, PKM Semarang Diperpanjang Tanpa Batas Waktu
Petugas melakukan pemeriksaan protokol kesehatan pada setiap pengendara di perbatasan Semarang-Demak. Pemkot Semarang memberlakukan PKM tanpa batas waktu. FOTO : SINDOnews/Ahmad Antoni
A+ A-
SEMARANG - Masih tingginya kasus virus corona atau COVID-19 mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang kembali memperpanjang masa penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM). Bahkan perpanjangan PKM kali ini tanpa batas waktu.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menyebutkan, hingga hari ini kasus COVID-19 di Kota Semarang telah mencapai 718 kasus. Dengan rincian, sembuh 934 orang dan meninggal 135 jiwa.

Menurutnya, rapid dan swab test yang dilakukan secara masif menimbulkan kasus COVID-19 banyak diketahui. Namun begitu, pihaknya akan tetap berlakukan tes massal untuk mendeteksi sedini mungkin orang yang terpapar COVID-19.

“Jika hal yang dirasa mendesak untuk selesaikan PKM karena kasus COVID-19 menurun bisa saja PKM kita cabut. Namn kalau angkanya naik nanti PKM akan kita perketat lagi,” tegas wali kota yang akrab disapa Hendi ini, Minggu (5/7/2020).



Dia mengungkapkan, banyak pasien baru yang muncul dari hasil penelusuran. Pasien baru tersebut kebanyakan membawa penyakit penyerta seperti demam berdarah dan tipes.

“Ini menjadi pekerjaan yang sulit untuk menyembuhkan pasien dengan penyakit penyerta.Muncul klaster baru COVID-19 di salah satu industri di Kota Semarang,” ungkapnya.(Baca juga : Solusi di Masa Sulit Pandemi COVID-19, Jehamu Budidaya Sayuran Organik)



Hendi menuturkan, pada penerapan PKM jilid 4 sebelumnya, Pemkot telah memberikan kelonggaran-kelonggaran. Namun, hasil pemberlakuan PKM jilid 4 belum sesuai yang diinginkan.

Oleh sebab itu, pihaknya menekankan agar warga bisa memanfaatkan kelonggaran dengan bijak. Pasalnya, masih ada yang belum memahami kelonggaran, buktinya saat patroli masih ada yang ribut.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak