Belajar di Rumah Saat Pandemi COVID-19 Tidak Menghambat KBM

loading...
Belajar di Rumah Saat Pandemi COVID-19 Tidak Menghambat KBM
Belajar di rumah saat pandemi COVID-19 tidak menghambat KBM. Foto SINDOnews
PALEMBANG - Meski ditengah masa pandemi wabah COVID-19 Study Form Home (SFH) yang menjadi pilihan pola kegiatan belajar mengajar (KBM) nyatanya tidak menjadi penghambat bagi guru dan peserta didik SMAN Sumatera Selatan (Sumsel).

Agik Agdila, guru Pendidikan Jasmani SMAN Sumsel membuktikan meski harus menjalani SFH, dirinya tetap dapat melakukan pembelajaran secara kreatif meskipun peserta didik berada di rumah masing-masing.

"Nyatanya, ide-ide pembelajaran kreatif bermunculan selama masa SFH Covid-19 Outbreak. Jarak yang dianggap sebagai kendala justru menjadi pemantik kreativitas dalam kegiatan belajar-mengajar," ujar Agik kepada SINDOnews, Senin (27/04/2020).

Dalam setiap pembelajarannya, kata Agik, dirinya mewajibkan peserta didiknya untuk melakukan latihan fisik sederhana yang dapat dilakukan di rumah selama 45 menit. Latihan fisik tersebut bervariasi antara jumping jack, climbing mountain, push up, sit-up, dan plank.



"Latihan fisik ini dilakukan untuk menjaga daya tahan tubuh dan imunitas peserta didik agar tetap sehat dan bugar serta terhindar dari penyebaran COVID-19 ," jelasnya.

Agik juga mengatakan, materi yang dibahas juga disesuaikan dengan fenomena saat ini, seperti memfokuskan bahasan mengenai Virus Corona. Menurutnya, peserta didik penting untuk terus membuka wawasan mengenai bagaimana penyebaran dan pencegahan COVID-19, serta bagaimana menjaga imunitas dan daya tahan tubuh melalui latihan fisik, menjaga pola makan dan pola tidur yang baik.

"Selama SFH, saya fokus membahas tentangCOVID-19 . Pada 45 menit pertama pembelajaran, saya mewajibkan peserta didik melakukan latihan fisik berupa jumping jack 2 menit, climbing mountain 30s, plank, push up, sit up, dan berbagai latihan fisik sederhana lainnya yang dapat dilakukan di rumah," tuturnya.



Menurutnya, sejauh ini SFH telah membantu peserta didik mengeluarkan kreativitasnya secara lebih maksimal. Peserta didik melakukan hal lebih dari yang sekedar diinstruksikan. Tak hanya itu, peserta didik menjadi lebih memanfaatkan handphone dan sosial media kearah yang sangat positif.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top