Mencekam! Purnawirawan TNI Tewas, Ratusan Warga Serang Kampus Unanda Palopo

Jum'at, 22 Juli 2022 - 16:30 WIB
loading...
Mencekam! Purnawirawan TNI Tewas, Ratusan Warga Serang Kampus Unanda Palopo
Sejumlah kerabat satpam Kejari Palopo, melakukan penyerangan Kampus Unanda Palopo, pasca tewasnya purnawirawan TNI saat mengamankan jalannya aksi demonstrasi. Foto/iNews TV/Nasruddin Rubak
A A A
PALOPO - Pemakaman jenazah purnawirawan TNI, Abdul Azis di Kota Palopo, Sulawesi Selatan, berubah menjadi situasi mencekam. Kondisi itu terjadi saat rombongan pelayat melintas di depan Kampus Universitas Andi Djemma (Unanda) Palopo, Jumat (22/7/2022).

Baca juga: Demo Brutal di Depan Kejari Palopo, Satpam Tewas Tertimpa Pagar

Ratusan pelayat yang mengantarkan jenazah anggota Satpam Kejari Palopo tersebut, berhenti di depan Kampus Unanda Palopo, dan berupaya melakukan penyerangan. Warga marah dan kecewa, karena almarhum Abdul Azis tewas saat berlangsung demonstrasi di depan Kantor Kejari Palopo, Kamis (22/7/2022).



Saat berjaga di depan Kantor Kejari Palopo, almarhum Abdul Azis bersama salah satu anggota Satpam Kejari Palopo tertimpa pintu pagar besi yang roboh saat terjadi kericuhan dalam aksi demonstrasi tersebut.

Baca juga: BNN Sumut Sikat Pengedar Narkoba Jaringan Internasional, Sita 69 Kg Sabu

Warga dan keluarga almahum Abdul Azis tidak bisa menerima kematian korban, lalu berupaya menyerang serta menerobos gerbang masuk Kampus Unanda Palopo. Serangan serupa juga terjadi di bagian bangunan kampus lainnya, hingga kaca jendelanya pecah terkena lemparan batu.

Kapolres Palopo, AKBP Muh. Yusuf Usman mengatakan, masih terus melakukan penjagaan di sejumlah titik rawan di sekitar Kampus Unanda Palopo. "Untuk kasusnya sendiri masih dalam proses penyelidikan, dengan mencari barang bukti, serta meminta keterangan para saksi," tegasnya.

Mencekam! Purnawirawan TNI Tewas, Ratusan Warga Serang Kampus Unanda Palopo


Rencananya, polisi juga akan memeriksa CCTV yang ada di sekitar lokasi demonstrasi, untuk mencari bukti dan melihat teknis kejadi robohnya pintu pagar besi tersebut. Sebanyak sembilan mahasiswa juga sudah dimintai keterangan, terkait peristiwa robohnya pagar besi Kejari Palopo.

Baca juga: Lewat Restorative Justice, Kejaksaan Semakin Dipercaya Publik

Dia berharap, seluruh keluarga dan kerabat korban bisa meredam emosi serta menyerahkan kasus tersebut ke polisi, untuk ditangani secara profesional oleh penyidik kepolisian. "Kami terus lakukan komunikasi dengan keluarga korban dan kampus," ungkapnya.

Demonstrasi yang digelar oleh para mahasiswa pada Kamis (21/7/2022) tersebut, menuntut pencopotan Kajari Palopo, karena dinilai lemah dalam menangani dugaan korupsi SPPD fiktif 25 anggota DPRD Kota Palopo.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1139 seconds (10.55#12.26)