Tak Kuat Tahan Nafsu, Ayah Kandung Cabuli Anaknya yang Berusia 12 Tahun

Senin, 18 Juli 2022 - 16:57 WIB
loading...
Tak Kuat Tahan Nafsu, Ayah Kandung Cabuli Anaknya yang Berusia 12 Tahun
Polres Muara Enim menunjukkan tersangka dan barang bukti kasus pencabulan anak oleh ayah kandungnya. Foto/SINDOnews/Dede Febriansyah
A A A
MUARA ENIM - Seorang siswi SD di Rambang Lubai, Muara Enim, Sumatera Selatan berinisial M (12) menjadi korban kekerasan seksual oleh ayah kandungnya. Mirisnya kejadian pencabulan berlangsung setelah ibu kandungnya kabur.

Pencabulan dilakukan S (34) yang bekerja sebagai petani. Peristiwa pencabulan akhirnya terbongkar setelah korban yang masih duduk di bangku sekolah dasar itu bercerita kepada pamannya.

Baca juga: Nafsu Membara Diusia Senja, Pria Paruh Baya Ini Perkosa Nenek 65 Tahun

"Dari pengakuan korban kepada pamannya, bahwa Mawar ini telah disetubuhi berulang kali oleh ayah kandungnya. Mendapat cerita seperti itu, pamannya langsung melapor ke polisi," kata Kapolres Muara Enim, AKBP Aris Rusdiyanto, Senin (18/7/2022).

Dia mengungkapkan bahwa kasus persetubuhan terhadap anak kandung tersebut terjadi sejak satu tahun terakhir. Saat melancarkan aksi bejatnya, pelaku juga selalu mengancam korban yang merupakan anaknya sendiri.

"Dari pengakuan tersangka, persetubuhan terhadap anaknya tersebut sudah dilakukan sebanyak 10 kali," ungkapnya.

Usai menerima laporan korban tersebut, Satreskrim Polres Muara Enim langsung melakukan penyelidikan dan menangkap pelaku di kediamannya tanpa perlawanan.

Baca juga: Gejolak Nafsu Membara, Sepasang ABG Kebelet Mesum di Taman Alun-alun Lembang

"Dari interogasi terhadap pelaku diketahui bahwa dirinya merasa kesepian karena ditinggal kabur oleh istrinya. Selain itu, pelaku juga kecanduan video porno sehingga timbul nafsu kepada korban," katanya.



Diungkapkan AKBP Aris, saat ditangkap di kediamannya, polisi juga menyita sejumlah barang bukti di kamar rumah tempat pelaku dan korban tinggal.

"Untuk tersangka ini kita kenakan Pasal 82 Undang-Undang nomor 17 tahun 2016 tentang pencabulan terhadap anak di bawah umur dengan hukuman penjara paling lama 15 tahun," tegasnya.
(shf)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2076 seconds (10.177#12.26)