Terindikasi Jadi Pembunuh Nenek di Malang, sang Cucu Berulang Kali Coba Bunuh Diri

Senin, 20 Juni 2022 - 17:04 WIB
loading...
Terindikasi Jadi Pembunuh Nenek di Malang, sang Cucu Berulang Kali Coba Bunuh Diri
Polisi saat melakukan olah TKP di rumah nenek yang ditemukan tewas, sementara sang cucu yang terindikasi pelaku pembunuhan berulangkali coba bunuh diri. Foto: MPI/Avirista Midada
A A A
MALANG - Syaifudin (18) seorang cucu di Malang yang diduga membunuh neneknya, Wurlin, disebut kerap kali melakukan berbagai upaya bunuh diri .

Hal ini disebabkan karena sang cucu diduga kuat masih dalam kondisi tidak stabil secara mental, pasca menjalani perawatan di Rumah Sakit Saiful Anwar (RSSA) Malang.

"Ada indikasi beberapa kali yang bersangkutan mencoba untuk kembali bunuh diri, sehingga penjagaan kita ketatkan," ucap Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat saat ditemui di Mapolres Malang, Senin (20/6/2022).

Baca juga: Janggal dengan Kematian Bripda Diego Rumaropen, sang Nenek: Saya Mohon Keadilan untuk Cucu Saya!

Ferli menjelaskan hingga saat ini, Udin yang mengalami luka di leher dan perut masih berada di rumah sakit untuk perawatan. Sejauh ini kondisi pria berusia 18 tahun ini stabil pasca menjalani operasi pada Selasa siang (7/6/2022).

"Korban masih di rumah sakit, kondisi stabil tapi masih belum bisa dimintai keterangan. Kita butuh keterangan dari MS untuk menentukan siapa tersangka dalam kasus ini," ucap dia.



Namun, pihaknya memastikan Udin belum ditetapkan sebagai tersangka. Tetapi disebutnya, tersangka mengarah kuat ke sosok Udin sang cucu, meski hal ini masih akan didalami dengan memintai keterangan kepada Udin.

"Kita belum menetapkan tersangka, tapi memang indikasinya ke arah situ (tersangka). Makanya kita butuh keterangan dari saksi kunci ini. Motif juga belum bisa diketahui karena saksi kunci masih belum bisa diminta keterangan," tukasnya.

Baca juga: Pembunuh Wanita di Warung Objek Wisata Senjoyo Semarang Tertangkap, Polisi Dalami Motifnya

Sebelumnya diberitakan, seorang nenek di Kabupaten Malang ditemukan tewas di rumahnya. Sang nenek bernama Wurlin (70) tewas tergeletak di dalam rumahnya, namun tak diketahui penyebab pasti kematiannya.

Peristiwa meninggalnya Wurlin diketahui ketika Syaifudin (18), cucunya keluar rumah dalam kondisi bersimbah darah, Selasa (7/6/2022), sekitar pukul 07.30 WIB. Keduanya tinggal satu rumah di RT 4 RW 6 Dusun Mangesari, Desa Bocek, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang.

Udin menjalani perawatan di RSSA usai dirujuk oleh RS Prasetya Husada Karangploso. Dia menjalani operasi di leher dan perutnya pada Selasa (7/6/2022) dan masih berada di ruang ICU dalam kondisi sadar.
(nic)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1912 seconds (11.210#12.26)