alexametrics

IZI Siapkan Olahan Daging Sapi Kurban Hari Raya Idul Adha saat Pandemi Covid-19

loading...
IZI Siapkan Olahan Daging Sapi Kurban Hari Raya Idul Adha saat Pandemi Covid-19
Kegiatan penyembelihan hewan kurban IZI pada tahun 2019 di Sulawesi Tengah (Foto/ist)
A+ A-
BANTEN - Menyambut Hari Raya Qurban di tengah kemungkinan masih berlangsungnya pandemi Covid-19, Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) mempersiapkan produk olahan kurban bagi para penerima manfaat mereka yang berada di wilayah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) Indonesia.

Lembaga zakat nasional tersebut memilih produk olahan kurban berdasarkan fatwa Majelis Ulama Indonesia bernomor 37 tahun 2019, tentang Pengawetan dan Pendistribusian Daging Kurban dalam Bentuk Olahan.

“Di tengah kesiapsiagaan kita berjibaku dengan pandemi Covid-19, pilihan daging kurban dalam bentuk olahan menjadi logis dan efektif. Pertama, bentuk olahan daging kurban tertuang di dalam Fatwa MUI nomor 37, 2019. Berikutnya, olahan tersebut dapat didistribusikan secara merata hingga ke wilayah terdalam Indonesia,” ujar Muhammad Ardhani selaku Ketua Qurban Inisiatif Zakat Indonesia 2020 dalam keterangan tertulisnya, Selasa (23/6/2020).(BACA JUGA: Tiba di Kendari, Ratusan TKA China Dapat Pengawalan Ketat)

Dari sekian banyak bentuk olahan daging kurban, Muhammad Ardhani kembali menegaskan akan memilih produk berbentuk abon atas banyak pertimbangan dan kemudahan distribusinya.



Hal ini sebagaimana hasil survei yang dilakukan Tim Qurban IZI 2020 yang melibatkan sampel melalui para mustahik binaan mereka. Ardhani merangkum secara keseluruhan bahwa produk olahan abon adalah pilihan yang tidak akan mereka sia-siakan.

“Dalam pandangan mustahik kami, lidah orang Indonesia terbiasa dengan cita rasa abon. Produk ini sangat pas untuk kami angkat agar kemanfaatannya dapat dirasakan langsung oleh para penerima manfaat kita (IZI-red) yang tengah menghadapi dampak akibat wabah Covid-19,” terangnya.



General Manager IZI di bidang Edukasi dan Kemitraan Zakat itu juga menjelaskan banyaknya manfaat yang dihasilkan dari produk abon ini. Di antaranya adalah nilai gizi yang terkandung dari abon dapat meningkatkan daya tahan tubuh manusia. Di samping itu, abon memiliki tingkat keawetan hingga 6 (enam) bulan lamanya.

Secara terbuka, Muhammad Adhani menjelaskan proses pembuatan Abon IZI ini dikerjakan oleh mitra mereka yang berada di kota Makassar. Ia merinci alur produksi Abon IZI yang dinilainya aman, sesuai protokol pencegahan penularan virus corona.(BACA JUGA: Warga Keluhkan Kemacetan Tak Henti di Jalan Utama Kelurahan Tanjung Tiram)

“Pemotongan akan dilakukan secara bersih sesuai syariat dan protokol kesehatan yang berlaku mulai dari hari raya idul adha hingga hari tasyrik. Kemudian bagian terbaik dari sapi, yaitu dagingnya, akan diproses menjadi abon selama 2 pekan. Terakhir, pendistribusian dilakukan maksimal selama 30 hari ke depan karena akan menjangkau daerah terpencil dan 16 kantor cabang kami,” jelasnya lagi.

Dengan demikian, Ardhani menjamin higienitas Abon IZI ini mulai dari proses pemotongan hingga menjadi produk akhir, “di mana pengolahannya terpusat di beberapa tempat yang dijamin kebersihannya serta profesional, sekaligus minimnya interaksi menjadikan social distancing dapat terlaksana,” tutupnya.
(vit)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak