Ratu Sakti, Raja Pajajaran yang Umbar Nafsu Birahi dengan Menikahi Istri Selir Ayahnya

Kamis, 21 Oktober 2021 - 10:32 WIB
loading...
Ratu Sakti, Raja Pajajaran yang Umbar Nafsu Birahi dengan Menikahi Istri Selir Ayahnya
Kemunduran Kerajaan Pajajaran pasca Prabu Siliwangi kian terasa. Apalagi saat Kerajaan Pajajaran dipimpin oleh Ratu Sakti yang dikenal serakah. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A A A
Ratu Sakti naik takhta menggantikan Ratu Dewata, untuk memimpin Kerajaan Pajajaran. Ratu Dewata merupakan penerus tahta Surawisesa, yang juga anak dari Prabu Siliwangi atau Sri Baduga Maharaja.

Baca juga: Prabu Siliwangi Sosok Pemimpin Kharismatik dan Pengayom di Tatar Sunda

Pasca kepemimpinan Prabu Siliwangi, Kerajaan Pajajaran mulai mengalami kemunduran. Apalagi, saat kerajaan tersebut dipimpin Ratu Sakti yang menjadi raja keempat di Kerajaan Pajajaran.



Dalam buku "Hitam Putih Pajajaran: dari Kejayaan hingga Keruntuhan Kerajaan Pajajaran " karya Fery Taufiq El Jaquene, Ratu Sakti memerintah dengan serampangan. Dia kerap melanggar agama dan aturan-aturan kerajaan.

Baca juga: Ibu dan Anak Dibunuh serta Dilucuti Pakaiannya, Yoris Tiba-tiba Didampingi 10 Pengacara

Ratu Sakti juga dikenal banyak rakyat sebagai pribadi yang temperamental. Etika dan moral yang secara turun-temurun selalu dijunjung tinggi, tetapi pada masa Ratu Sakti hal itu telah dilanggar.

Pelanggaran yang Ratu Sakti lakukan dengan sengaja adalah menikahi istri ayahnya sendiri, membunuh orang tanpa dosa dan sebab, merampas harta orang-orang kecil, tidak berbakti kepada orang tua dan pendeta. Pada akhirnya pemuka telah sepakat bahwa Ratu Sakti semasa menjabat sebagai raja Pajajaran telah keterlaluan.

Padahal ada budaya yang harus dipatuhi bagi siapa saja yakni Estri Larangan, dilarang menikahi istri selir ayah. Bahkan pada masa Prabu Dewa Niskala dari ayah Sri Baduga Maharaja turun dari takhta karena dianggap melanggar Estri Larangan, yaitu menikahi istri larangan.

Baca juga: Lembang Diterjang Longsor, Tembok Rumah Warga Jebol Dihantam Material

Tindak tanduk raja yang keterlaluan ini digambarkan melalui Carita Parahyangan. Pada naskah itu diceritakan Ratu Sakti cukup keterlaluan. Di naskah itu dijelaskan, agar jangan sampai raja kemudian meniru perilaku yang telah dilakoni oleh Raja Ratu Sakti.

Di masa pemerintahan Ratu Sakti ini kondisi masyarakat semakin tidak menentu. Kejahatan bermunculan dimana-mana, sehingga banyak masyarakat yang melakukan pemberontakan terhadap kerajaan sendiri.

Tetapi celakanya pihak kerajaan tidak pernah mempedulikan hal itu. Ratu Sakti lebih memilih meniti hidupnya dengan kehidupan egois. Tak hanya itu, perilaku semena-mena, menghibur diri, dan mengumbar hawa nafsu, padahal perilaku tersebut tidak pernah direstui oleh Sanghyang atau para dewa. Alhasil karena perilakunya, Ratu Sakti lengser dari tahta Kerajaan Pajajaran. Selanjutnya Prabu Nilakendra naik tahta.
(eyt)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2392 seconds (10.101#12.26)