Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Sidang Gugatan Class Action, Warga Blitar Sembelih Sapi Simbol Ditutupnya Greenfields

loading...
Sidang Gugatan Class Action, Warga Blitar Sembelih Sapi Simbol Ditutupnya Greenfields
Warga dari 7 desa di Blitar menyembelih seekor sapi sebagai simbol ditutupnya PT Greenfields Indonesia. Foto/SINDOnews/Solichan Arif
BLITAR - Jelang digelarnya sidang perdana gugatan class action perdata lingkungan dengan pihak tergugat PT Greenfields Indonesia Rabu (21/7/2021), warga 7 desa di Kecamatan Wlingi dan Kecamatan Doko, Kabupaten Blitar , Jatim menyembelih seekor sapi.

Baca juga: Sah! Warga Blitar Gugat PT Greenfields Indonesia dan Gubernur Jatim

Penyembelihan sebagai simbolisasi perlawanan warga terhadap PT Greenfields Indonesia yang telah mencemari lingkungan hidup.

Baca juga: Jika Masih Buang Kotoran ke Sungai, Wabup Blitar Ancam Usir PT Greenfields

"Ini sebagai simbolisasi. Demi kemanusiaan, menyembelih PT Greenfields yang selama ini telah membuat warga menderita," ujar Ketua Garda Bangsa Kabupaten Blitar Nurmuchlisin, Rabu (21/7/2021). Garda Bangsa merupakan sayap Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Jelang digelarnya sidang perdana Rabu (21/7/2021) ini, Garda mendampingi warga yang terdampak pencemaran.

Sebanyak 251 kepala keluarga resmi menggugat PT Greenfields Indonesia. Mereka berasal dari 7 desa di wilayah Kecamatan Wlingi dan Doko. Tujuh Desa tersebut yakni Ngadirenggo, Tegalasri, Wlingi, Balerejo, Plumbangan, Suru dan Sumberurip.



Sejak peternakan sapi (Farm 2) PT Greenfields berdiri di wilayah Kecamatan Wlingi (2018) diketahui pencemaran tidak berhenti.

Limbah terus dibuang ke sungai sehingga airnya berbau busuk. Banyak ikan yang mati. Termasuk ikan di kolam peliharaan warga yang airnya berasal dari sungai. Belum lagi munculnya wabah mrutu, yakni serangga kecil penghisap darah yang diduga berasal dari tumpukan limbah kotoran sapi.

Menurut Nurmuchlisin, sapi jantan dengan berat mencapai satu ton disembelih di lokasi yang terdampak. Daging sapi kemudian dibagi-bagikan kepada 500 kepala keluarga yang terdampak, terutama para fakir miskin.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top