Perhatian! Berita ini memuat konten dewasa.
Apakah anda sudah berusia 17 tahun atau lebih?

Cerita Pagi

Tiong Hwa Ie Sia, Kisah Perjuangan Warga Tionghoa Melawan Pagebluk dan Kolonialisme

loading...
Tiong Hwa Ie Sia, Kisah Perjuangan Warga Tionghoa Melawan Pagebluk dan Kolonialisme
Rumah Sakit Panti Nirmala (RSPN) yang dahulu bernama Tiong Hwa Ie Sia (THIS) Malang. Foto/SINDOnews/Yuswantoro
Pandemi COVID-19 belum juga jelas kapan akan berakhir. Korban masih terus berjatuhan, dan para tenaga medis terus memeras keringat untuk mengatasi serangan penyakit mematikan akibat virus tersebut.

Baca juga: Kisah Mbah Djugo, Tabib Sakti yang Menjinakkan Wabah Kolera di Tanah Jawa

Tingginya jumlah pasien yang harus dirujuk ke rumah sakit , serta terus bermutasinya virus menjadi berbagai varian, tidak jarang membuat rumah sakit-rumah sakit kewalahan. Bahkan, para tenaga medis mulai dari dokter hingga perawat bertumbangan.

Perjuangan keras melawan wabah , atau akrab di telinga masyarakat Nusantara, sebagai pagebluk. Bukan hanya terjadi di era modern ini saja. Sejak lama, masyarakat di tanah Nusantara, telah beberapa kali menghadapi gelombang pagebluk yang mematikan.

Paling menggemparkan adalah serangan wabah pes yang terjadi di Jawa, sepanjang 1910-1926. Tak kurang dari 120 ribu orang tewas akibat serangan penyakit mematikan tersebut. Wabah ini muncul dari kebijakan Pemerintah Hindia Belanda, yang mengimpor beras dari Yangon, Myanmar.

Baca juga: Palembang Gempar, Rumah Mewah Milik Wanita Cantik Penuh Coretan Pelakor



Malang, sebagai tempat menyimpan beras-beras impor dari Myanmar tersebut, menjadi salah satu pusat penyebaran wabah pes. Di tengah serangan wabah yang masih menggila, dan keterbatasan sarana dan prasarana kesehatan yang serba terbatas. Warga Tionghoa yang tinggal di Malang, memprakarsai berdirinya klinik Tong Hwa Ie Sia (THIS) .

Berdasarkan catatan dalam buku "Puji Widhi Bhakti Pertiwi, 90 Tahun Rumah Sakit Panti Nirmala (Tiong Hwa Ie Sia)" yang ditulis Ravaldo, sejarawan lulusan University Of Melbourne Australia. Klinik THIS lahir di tengah situasi yang serba berat, di mana wabah masih mengganas, serta masa kolonial yang tak banyak tersedianya fasilitas kesehatan untuk masyarakat biasa.

"Sedari awal tahun 1920-1n, Koo Liong Ing, seorang jurnalis, aktivis , dan figur sentral di balik berdirinya Chung Hwa Hui (CHH) Malang, sudah angkat suara mengenai pentingnya perbaikan kesehatan di Malang," tulis Ravaldo, yang pernah mengenyam pendidikan di Universiteit Leiden Belanda tersebut.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top