Cerita Pagi

Hang Nadim Anak Hang Jebat, Laksamana Perang Hebat saat Melawan Portugis di Melaka

loading...
Hang Nadim Anak Hang Jebat, Laksamana Perang Hebat saat Melawan Portugis di Melaka
Laksamana Hang Nadim merupakan anak kandung dari Laksamana Hang Jebat. Hang Nadim sudah menjadi anak yatim semasa dalam kandungan ibunya, Dang Wangi. Foto/Ist
Hang Nadim mungkin sebagian orang tidak tahu betul apa dan siapa itu Hang Nadim sebenarnya. Yang masyarakat kenal khususnya masyarakat Batam dan Kepri , Hang Nadim adalah nama Bandara kebanggaan Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau.

Baca juga: Kisah Tragis Punahnya Banteng di Hutan Buru Belanda Cagar Alam Pangandaran

Laksamana Hang Nadim merupakan anak kandung dari Laksamana Hang Jebat dan isterinya yakni Dang Wangi ataupun Dang Inangsih. Hang Nadim sudah menjadi anak yatim semasa dalam kandungan ibunya.

Baca juga: Kisah Karomah Syekh Hasanuddin Al-Palembani, Panglima Kawah Tekurep

Ayahnya yakni Hang Jebat tewas terbunuh oleh Hang Tuah saat Hang Nadim masih berusia 7 bulan dalam kandungan. Hang Tuah yang sebenarnya adalah sahabat Hang Jebat pada saat itu meminta Dang Wangi agar bersembunyi di Temasek atau saat ini adalah Singapura.

Hang Nadim Anak Hang Jebat, Laksamana Perang Hebat saat Melawan Portugis di Melaka




Hang Tuah bukan tanpa alasan meminta Dang Wangi sembunyi, hal ini dilakukan karena Hang Tuah takut janda dari sahabatnya yang telah tewas ditangannya ini dijatuhkan hukuman oleh Sultan Mahmud Shah karena kesalahan Hang Jebat.

Setelah lahir, Hang Nadim diangkat menjadi anak angkat oleh Hang Tuah. Beranjak dewasa, Hang Nadim dikawinkan dengan anak kandung Hang Tuah yakni Tun Mas Jiwa atau Tun Emas Jiwa.

Setelah dikawinkan, Hang Nadim dan Tun Emas Jiwa dapat seorang anak yakni Tun Mata Ali. Semasa dewasa, Hang Nadim dikenal sebagai pahlawan Melayu Johor-Riau yang mana Hang Nadim ikut melawan Portugis di Melaka.



Hang Nadim diangkat menjadi Laksamana pada tahun 1509. Hal ini karena Hang Nadim turut membantu Sultan Mahmud Shah dalam dua kali peperangan untuk mengambil alih Melaka dari Portugis yakni pada tahun 1516 dan 1524.

Pada tahun 1516 Hang Nadim menyerang Melaka dengan harapan merebut kembali dari Portugis. Namun sayangnya serangan itu tidak berhasil. Kemudian, pada tahun 1524 Hang Nadim kembali mengepung Melaka dengan harapan memutuskan logistik makanan Portugis. Tetapi ternyata Portugis dapat bantuan dari India.

Namun, Hang Nadim tetap membuktikan kepimpinan beliau dan kepahlawanannya dengan mengalahkan Portugis saat mereka menyerang Bintan dan Kopak. Keberanian Hang Nadim ini sangat dihormati oleh orang Melayu dan serangan bertubi-tubi terhadap Portugis telah melemahkan semangat penjajah Portugis di Melaka.

Hang Nadim sendiri semasa hidupnya memiliki umur yang panjang. Setelah Sultan Mahmud Shah mangkat pada tahun 1528, Laksamana Hang Nadim mengabdikan dirinya dengan putra baginda Raja Ali yang bergelar Sultan Alauddin Riayat Syah II hingga tahun 1564.

Kemudian, Hang Nadim terus mengabdikan diri dengan Sultan Muzaffar Shah II (1564 -1570), Sultan Abdul Jalil Shah I (1570 -1571) hingga Sultan Ali Jalla (1571-1597).

Laksamana Hang Nadim menjadikan Johor sebagai pusat gerakannya menyerang dan melawan Portugis di Melaka. Meskipun Laksamana Hang Nadim gagal menghalau Portugis dari Melaka, tetapi benih perjuangan yang disemainya itu terus tumbuh dalam kalangan orang Melayu.

Perjuangan Laksamana Hang Nadim itu membuat dan memunculkan pahlawan-pahlawan Melayu lainnya untuk terus bangkit berjuang menentang penjajah. Hingga saat ini nama Hang Nadim masih terus dikenang di tanah Melayu.

Seperti nama Bandara di Batam yang diberi nama Hang Nadim. Bandara Hang Nadim merupakan Bandara Internasional dan memiliki landasan pacu terpanjang se-Indonesia, yakni 4.025 meter.

Sementara, Malaysia juga memberi nama salah satu kapal perangnya yakni KD Laksmana Hang Nadim-134 yang hingga saat ini masih dipergunakan dalam tiap latihan perang.
(shf)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top