Tengah Malam, Makam di Mojokerto Dibongkar Warga, Apa yang Terjadi?

loading...
Tengah Malam, Makam di Mojokerto Dibongkar Warga, Apa yang Terjadi?
Makam Jamilin (50), beberapa jam setelah dilakukan pembongkaran. Usai dibongkar, jenazah yang diduga korban pembunuhan itu kembali dikebumikan. Tritus Julan/SINDONews.
MOJOKERTO - Pembongkaran makam Jamilin, 50, dilakukan oleh warga Desa Brayung, Kecamatan Puri, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.

Pembongkaran dilakukan untuk memastikan penyebab kematian Jamilin. Warga menduga, korban yang merupakan warga setempat adalah korban pembacokan.

Menurut keterangan, pembongkaran makam Jamilin dilakukan tengah malam oleh warga disaksikan anggota kepolisian dan TNI. Pembongkaran makam yang dilakukan Rabu (02/12/2020) pukul 23.30 WIB itu baru selesai menjelang subuh.

(Baca juga: Bersetubuh dengan Istri: Boleh Lewat Belakang, Tapi Haram Lewat Dubur )



Usai dibongkar, jenazah yang belum genap sehari dikebumikan setelah diketahui tewas bersimbah darah di depan rumahnya itu dibawa ke RSUd dr Soekandar Mojosari untuk dilakukan autopsi. Siang tadi, jenazah korban kembali dikebumikan. ”Selesai dbongkar dan dibawa ke rumah sakit, lalu dikebumikan lagi,” terang Solikhin, warga setempat, Kamis (03/12/2020).

Hal senada juga dikatakan Koordinator Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK) Dinas Sosial Kabupaten Mojokerto, Johanna. Menurutnya, pembongkaran makam Jamilin dilatarbelakangi keresahan warga. Warga ingin polisi memproses pria yang diduga adalah pelaku pembunuhan terhadap Jamilin.





Tersangka bernama Khusnul Khuluq yang juga merupakan warga setempat itu diketahui mengidap gangguan jiwa. ”Warga ingin memastikan penyebab kematian korban dan ingin agar pelaku diproses hukum. Warga takut kalua pelaku kembali ke desa dan melakukan hal serupa (pembunuhan),” kata Johana dihubungi SINDONews.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top