Rawa Pening Riwayatmu Kini...

loading...
Rawa Pening Riwayatmu Kini...
Seorang nelayan tengah mencari ikan di perairan Rawa Pening, Kabupaten Semarang. Foto: SINDOnews/Angga Rosa
SEMARANG - Ketenaran Rawa Pening sebagai destinasi wisata air andalan yang memiliki panorama alam eksotis dan memukau, kini telah sirna. Ini menyusul masifnya kerusakan alam dan ekosistem di danau alam seluas 2.670 hektare (ha) tersebut.

Padahal, sebelumnya Rawa Pening juga dianggap sebagai surganya para fotografer karena memiliki panorama alam yang indah dan mempesona mata telanjang manusia. Letak geografis danau alam yang berada di cekungan terendah lereng Gunung Ungaran, Merbabu, dan Telomoyo ini menambah asrinya nuansa alam pegunungan.

(baca juga: 5 Fakta Menarik tentang Danau Sentarum, Kapuas Hulu yang Perlu Diketahui )

Selain itu, danau yang berada di wilayah kecamatan Bawen, Tuntang, Banyubiru, dan Ambarawa, Kabupaten Semarang, ini juga memiliki sumber daya alam (SDA) bernilai jual tinggi. Di dasarnya, terkandung lumpur yang bisa diolah menjadi pupuk organik. Sedang di permukaan air, tumbuh enceng gondok yang bisa diolah sebagai bahan untuk membuat barang kerajinan.



Tak hanya itu, beberapa tahun lalu Rawa Pening juga menjadi pemasok listrik utama di Jateng dan menjadi tempat mata pencaharian warga sekitar. Sayangnya, sekarang panorama alam Rawa Pening sudah rusak dan tak lagi memesona. Rawa Pening sudah tidak bisa menjadi objek wisata memikat dan tidak bisa lagi diandalkan untuk mencari nafkah warga sekitar.

Bahkan, jika kerusakan alam dan sendimentasi (pendangkalan) Rawa Pening serta pertumbuhan enceng gondok yang pesat tidak segera ditangani, diperkirakan beberapa tahun ke depan danau alam tersebut akan berubah menjadi daratan.
Selanjutnya, bencana kekeringan akan melanda sejumlah daerah, terutama Demak dan Grobogan. Karena selama ini air irigasi pertanian di dua daerah tersebut mengandalkan air dari Rawa Pening.

Menilik dampak yang ditimbulkan dari kerusakan alam Rawa Pening sangat merugikan masyarakat di sekitar kawasan danau alam itu dan daerah lain, maka sendimentasi dan pertumbuhan enceng gondok yang tak terkendali harus segera ditangani dengan serius.



(baca juga: Badau, Kapuas Hulu yang Jadi Gerbang Wisata Jantung Borneo )
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top