Januari-September, Ekspor Jawa Timur Merosot 6,06 Persen

loading...
Januari-September, Ekspor Jawa Timur Merosot 6,06 Persen
Foto/Ilustrasi/SINDOnews/dok
SURABAYA - Selama Januari hingga September 2020, ekspor Jawa Timur (Jatim)mencapai sebesar USD14,25 miliar atau turun 6,06% dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar USD15,17 miliar.

Sedangkan nilai ekspor pada September 2020 mencapai USD1,60 miliar atau naik sebesar 11,14% dibandingkan Agustus 2020.

Nilai tersebut dibandingkan September 2019 naik sebesar 0,21%. Ekspor nonmigas September 2020 mencapai USD1,53 miliar atau naik sebesar 11,49% dibandingkan Agustus 2020.

Nilai tersebut dibandingkan September 2019 turun sebesar 0,32%. "Ekspor migas pada September 2020 mencapai USD68,89 juta atau naik 4,08% dibandingkan Agustus 2020. Nilai tersebut naik sebesar 13,49% jika dibandingkan September 2019," kata kata Kepala Bidang Statistik Distribusi Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim, Satriyo Wibowo, dalam rilisnya, Kamis (15/10/2020).



BPS Jatim mencatat, pada bulan September 2020, ekspor Jatim masih didominasi oleh sektor Industri dengan nilai ekspor mencapai USD1,35 miliar atau berkontribusi 84,76% dari total ekspor pada bulan ini.

Sementara itu, ekspor sektor pertanian berada diurutan berikutnya dengan nilai ekspor USD170,71 juta yang menyumbang 10,69%.

Berikutnya ekspor sektor migas mempunyai peranan sebesar 4,32% atau dengan nilai USD68,89 juta. Ekspor pertambangan dan lainnya menjadi sektor terkecil dengan nilai mencapai USD3,78 juta dengan kontribusi sebesar 0,24%.



Secara kumulatif selama Januari - September 2020, komoditas terbesar ekspor adalah emas dalam bentuk bongkah, ingot atau batang tuangan yang berkontribusi ekspor sebesar 8,16% atau sebesar USD1,16 miliar.
halaman ke-1 dari 2
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top