alexametrics

Ratusan Calon Penumpang Sriwijaya dan Nam Air di Bandara Juanda Gagal Terbang

loading...
Ratusan Calon Penumpang Sriwijaya dan Nam Air di Bandara Juanda Gagal Terbang
Ratusan calon penumpang Maskapai Sriwijaya dan Nam Air, Kamis siang (7/11/2019) gagal terbang dan menumpuk di ruang tunggu Bandara Juanda Surabaya. Foto iNews TV/Pramono P
A+ A-
SIDOARJO - Diduga akibat adanya masalah di internal Manajemen Sriwijaya-Garuda, ratusan calon penumpang Maskapai Sriwijaya dan Nam Air, Kamis siang (7/11/2019) gagal terbang dan menumpuk di ruang tunggu Bandara Juanda Surabaya. Dimana sebelumnya ada empat penerbangan Sriwijaya Air dan tiga penerbangan Nam Air dari Bandara Juanda menuju ke sejumlah daerah pada Kamis ini dibatalkan tanpa alasan yang jelas. (Baca: Putus Kerjasama, Garuda Indonesia Sebut Sriwijaya Air Lanjutkan Bisnis Sendiri)

Sehingga ratusan calon penumpang Sriwijaya Air dan Nam Air yang akan terbang dari Bandara Internasional Juanda Surabaya ke sejumlah daerah tujuan di Indonesia sejak Kamis pagi hingga siang terpaksa harus kecewa.

Mereka menunggu di ruang tunggu bandara sementara sejumlah calon penumpang lainnya bergantian datang memenuhi kantor Sriwijaya Air di dalam Area Terminal Chek-In Bandara Juanda untuk meminta kepastian terbang.

Tidak jarang sejumlah calon penumpang kesal dan emosi di dalam ruangan kantor Sriwijaya Air karena tidak mendapat kepastian terbang dari pihak maskapai.



Hendro salah satu calon penumpang menyesalkan pembatalan penerbangan yang mendadak tersebut. “Kita sudah buru-buru ini malah dibatalkan penerbangannya,” kata dia.

Menurut Data Airport Duty Manager PT Angkasa Pura 1 Surabaya dari total 10 penerbangan yang dilayani Sriwijaya Air dari Bandara Juanda Surabaya, empat diantaranya dibatalkan atau tidak beroperasi. Diantaranya tujuan Denpasar Bali-Cengkareng-Jakarta, Kualanamu Medan – Balikpapan.

Sementara untuk Nam Air dari total enam penerbangan tiga diantaranya dibatalkan atau tidak beroperasi diantaranya tujuan Sampang, Bandung, dan Samarinda.

Meski hingga saat ini belum ada keterangan resmi dari pihak maskapai Sriwijaya atau Nam Air terkait pembatalan tujuh penerbangan dari Bandara Juanda Surabaya.

Namun menurut sumber di kantor Sriwijaya, Nam Air Bandara Juanda pembatalan itu diduga akibat terjadinya masalah internal yang terjadi di dalam manajemen Sriwijaya Air dan Garuda Indonesia.

Sementara terkait dibatalkannya tujuh penerbangan Sriwijaya dan Nam Air dari Bandara Juanda Surabaya ratusan calon penumpang oleh pihak maskapai diberi kesempatan untuk refund atau pengembalian tiket dan reschedule jadwal penerbangan. Bagi yang me-reschedule jadwal penerbangan pihak maskapai memberikan fasilitas penginapan bagi calon penumpang.

Sebelumnya PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk kembali pecah kongsi dengan Sriwijaya Air setelah sebelumnya kedua maskapai tersebut sempat berdamai. Dalam keterangan resmi hari ini, Garuda Indonesia memastikan telah menghentikan kerjasamanya dengan Sriwijaya Air.

Direktur Pemeliharaan dan Layanan PT Garuda Indonesia Tbk (Persero) Iwan Joeniarto menyatakan Sriwijaya tidak akan lagi menjadi anggota Garuda Indonesia Group. “Hubungan antara Garuda Indonesia Group dan Sriwijaya Group akan dilanjutkan secara business to business (B2B),” kata Iwan dalam keterangan tertulis yang diterima SINDONews di Jakarta, Kamis (7/11/2019).
(sms)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak