Live Instagram sindonews.com, Khofifah Paparkan Strategi Hadapi Pandemi

Jum'at, 01 Mei 2020 - 20:22 WIB
loading...
Live Instagram sindonews.com, Khofifah Paparkan Strategi Hadapi Pandemi
Gubernur Khofifah Indar Parawansa saat wawancara live IG sindonews.com.Foto/SINDONews/masdarul
A A A
SURABAYA - Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa memaparkan sejumlah langkah dan strategi dalam menghadapi pandemi Covid-19 di provinsi ini. Baik itu strategi pencegahan maupun penangangan terhadap warga yang terdampak dari virus yang berasal dari Wuhan China tersebut.

Dalam live Instagram dengan sindonews.com, Jumat (1/5/2020) sore, orang nomor satu di Jatim itu menyampaikan, mulai Selasa (28/4/2020), tiga wilayah di Jatim, Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Gresik resmi melakukan Pembatasan Sosial Bersala Besar (PSBB).

Kebijakan ini berlangsung hingga 11 Mei atau selama 14 hari. PSBB ini menjadi opsi terakhir akibat sebaran penularan COVID-19 sudah sedemikian meluas.

“Dalam tiga hari pertama PSBB, tidak ada sanksi bagi yang melanggar. Petugas hanya memberi imbaun dan teguran. Tapi pada hari keempat, petugas akan memberi penindakan. Petugas terus melakukan patroli untuk memantau kerumuman warga di kafe-kafe,” kata Khofifah Pemimpin Redaksi (Pemred) Sindo Media, Djaka Susila yang juga host dalam live instagram tersebut.

Salah satu bentuk penindakan yang akan dilakukan petugas pada hari keempat PSBB, lanjut Khofifah, jika ada warung atau kafe yang menyediakan tempat duduk, maka tempat duduk tersebut akan diambil oleh petugas.

Sebelumnya, hanya berisi imbuan saja agar pemilik kafe atau warung tidak menyediakan tempat duduk. “Secara lebih teknis mengenai saksi bagi pelanggar PSBB, itu diatur dalam Peraturan Wali Kota (Perwali) maupun Peraturan Bupati (Perbup,” imbuh Khofifah.

Terkait dengan warga terdampak COVID-19, Ketua Umum PP Muslimat NU ini menyatakan, pihaknya meluncurkan layanan radar bantuan sosial (bansos) berbasis daring yang dapat diakses siapapun dan di manapun. Layanan itu bisa diakses di radarbansos.jatimprov.go.id. Dengan layanan ini, masyarakat berkesempatan mendapatkan jaring pengaman sosial (JPS).

Tercatat hingga 28 April 2020 sudah 3.555.126 orang mengakses layanan aplikasi berbasis website tersebut. Menariknya, radar bansos juga bisa dimanfaatkan bagi warga non Jatim yang saat ini berada di Jatim. Warga terdampak dapat mengakses platform tersebut via aplikasi WhatsApp, Telegram, dan aplikasi browser apapun.

Setelah berhasil mengakses, warga dapat langsung mendaftar dan memasukkan data identitas diri. “Daftarkan diri anda di: https://radarbansos.jatimprov.go.id atau Telegram : https://infocovid19.jatimprov.go.id/.

Selanjutnya radar bansos akan menyimpan data dan menginformasikan kepada pengguna terkait jenis bantuan apa yang akan diberikan. Ini adalah cara termudah bagi warga terdampak yang ingin tahu jenis bantuan apa yang sesuai. “Selain radar bansos, kami juga mendirikan Lumbung Pangan Jatim,” ungkap Khofifah.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2787 seconds (11.210#12.26)