alexa snippet

Dituntut 8 Tahun Dalam Kasus Suap, Bupati Banyuasin Nonaktif Pasrah

Dituntut 8 Tahun Dalam Kasus Suap, Bupati Banyuasin Nonaktif Pasrah
Bupati Banyuasin nonaktif Yan Anton Ferdian dituntut 8 tahun penjara dan denda sebesar Rp300 juta, subsider tiga bulan kurungan penjara dalam kasus suap sejumlah proyek. Koran SINDO/Adi
A+ A-
PALEMBANG - Bupati Banyuasin nonaktif Yan Anton Ferdian dituntut 8 tahun penjara dan denda sebesar Rp300 juta, subsider tiga bulan kurungan penjara dalam kasus suap sejumlah proyek.

Hal itu terungkap setelah Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK RI, membacakan tututannya di depan majelis hakim yang diketuai Arifin serta hakim anggota Paluko dan Haridi di Pengadilan Negeri Palembang, Senin (20/3/2017).

JPU KPK RI, Roy Riady mengungkapkan, berdasarkan undang-undang, terdakwa secara meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi.

"Terdakwa terbukti secara sah dan menyakinkan melanggar Pasal 12 huruf a jo Pasal 55 ayat 1 junto Pasal 12 huruf B ayat 1 UU Pemberantasan Tipikor sehingga meminta hakim untuk menghukum terdakwa selama delapan tahun penjara," tegas Roy.

Selain hukuman tersebut, JPU juga menuntut hak politik terdakwa dicabut selama 5 tahun. "Kita tuntut agar hak terdakwa untuk dipilih dicabut selama lima tahun. Kita lihat nanti keputusan hakim," terangnya.

Tidak hanya itu, JPU juga tak mengabulkan Justice Collabulator (JC) yang diajukan Yan Anton beberapa waktu lalu.

"Dalam kasus ini JC Yan Anton tidak kita kabulkan, namun jika nanti ada perkara lain yang akan dibuka Yan Anton, mungkin JC-nya akan kita pertimbangkan untuk perkara lain itu," jelasnya.

Sedangkan untuk empat terdakwa lainnya, yakni mantan Kepala Dinas Pendidikan Banyuasin Umar Usman, Kasubbag Rumah Tangga Banyuasin Rustami, Kasi Pendidikan Mutu Dinas Pendidikan Banyuasin Sutaryo, dan Kontraktor Kirman, JC yang diajukan akan dipertimbangkan JPU.

"Empat terdakwa lainya, selain Yan Anton masih akan kita pertimbangkan JC-nya," tuturnya.

Roy menyebut, dalam kasus ini Yan Anton merupakan aktor utama, sehingga hukuman 8 tahun penjara dan penjabutan hak politik untuk dipilih itu pantas diberikan.

"Tak diberikan JC tersebut salah satunya akan memberatkan Yan Anton. JC tersebut tidak diberikan karena terdakwa aktor utama kasus ini," tegasnya.

Ditanya mengenai nama-nama lain yang beberapa waktu lalu terungkap dalam fakta persidangan seperti nama Ketua dan Wakil DPRD Banyuasin, Roy mengaku pihaknya masih akan mendalami.

"Masih kita dalami dulu. Akan kita pertimbangkan lagi. Saat ini kita fokus ke terdakwa yang tersangkap saat OTT dulu," tukasnya.
halaman ke-1 dari 2
loading gif
Top