CERITA PAGI

Kisah Syekh Sadzali dan Mata Air Tiga Rasa

Kisah Syekh Sadzali dan Mata Air Tiga Rasa
Makam Syekh Hasan Sadzali di sekitar lereng Gunung Muria. Dia diyakini adalah salah satu ulama besar dalam menyebarluaskan agama Islam di sekitar lereng gunung tersebut. (Ist)
A+ A-
Nama Syekh Hasan Sadzali seakan akrab di telinga warga di sekitar lereng Gunung Muria dia diyakini adalah salah satu ulama besar dalam menyebarluaskan agama Islam di sekitar lereng gunung tersebut.

Menurut cerita warga Desa Rejenu, Pegunungan Argo Jambangan, Syekh Hasan Sadzali adalah seorang ulama yang berasal dari Timur Tengah tepatnya Baghdad Irak. Dia berkelana untuk sampai ke Tanah Jawa untuk menyiarkan agama Islam.

Makam Syekh Sadzali hanya berjarak sekitar 3 kilometer dari makam Sunan Muria. Karenanya orang banyak mengaitkannya dengan salah satu tokoh Wali Songo tersebut. 

Menurut Sukarno Ichsan, pengurus makam pernah bertanya soal jati diri Syekh Sadzali kepada Mursyid Thariqah Syadziliyyah, Habib Muhammad Lutfi bin Ali bin Yahya yang berdomisili di Pekalongan, Jateng. Menurut Habib Luthfi, Syekh Sadzali lebih dulu mensyiarkan Islam dibanding Wali Songo. (Baca: Ahli Tarekat, Tinggalkan Sumur Air Tiga Rasa).

Jarak antara Syekh Sadzali dengan Wali Songo sekitar satu abad. Bahkan menurut Habib Luthfi, Syekh Sadzali merupakan guru Sunan Muria. “Kalau Wali Songo abad 14 atau 15, maka Syekh Sadzali 100 tahun sebelumnya.

Dulu warga pernah menemukan batu bata kuno di area sekitar makam Syekh Sadzali yang diperkirakan dari abad 12 atau 13. Batu bata itu diduga kuat merupakan bagian dari musala yang dibangun Syekh Sadzali ,” katanya.

Salah satu karomah Syekh Hasan Sadzali adalah tiga mata air yang yang mempunyai rasa berbeda. Masyarakat setempat sering menyebutnya dengan Air Tiga Rasa Rejenu.


Selanjutnya...
dibaca 13.754x
Halaman 1 dari 3
Top