Meski Banyak Jadi Korban Investasi Bodong, Warga Medan Malas Lapor

Kamis, 17 November 2022 - 11:28 WIB
loading...
Meski Banyak Jadi Korban Investasi Bodong, Warga Medan Malas Lapor
Sosialisasi Waspada Investasi Ilegal di Hotel Arya Duta Medan, Kamis (17/11/2022). MPI/Wahyudi
A A A
MEDAN - Meski banyak menjadi korban investasi bodong , namun sedikit warga medan yang mau melapor. Hal itu dikatakan Ketua Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi, Tongam L. Tobing.

"Di satu sisi ini sepertinya terlihat baik, karena seperti tidak ada kasus. Tapi di sisi lain ini berbahaya. Ini lah di Medan ini. Korbannya banyak tapi laporannya minim," kata Tongam saat menggelar Sosialisasi Waspada Investasi Ilegal di Hotel Arya Duta Medan, Kamis (17/11/2022).

Kondisi yang ada di Sumatera Utara ini, kata Tongam, berbanding terbalik dengan masyarakat yang ada di Pulau Jawa. Masyarakat di daerah itu dinilai sangat proaktif melaporkan kasus investasi bodong.

"Kalau di Jawa, hampir setiap hari ada laporan. Mulai dari yang kecil sampai yang besar," tukasnya.

Tongam menuturkan, sebaiknya masyarakat langsung melaporkan ke penegak hukum ataupun Satuan Tugas Waspada Investasi jika menjadi korban investasi bodong.

Karena sebagai korban, masyarakat memiliki kekuatan untuk membantu Satgas Waspada Investasi mengungkap praktik investasi bodong itu.

"Untuk jenisnya (investasi) bodong banyak sekali. Modusnya juga banyak. Mulai dari yang menjanjikan keuntungan super jumbo hingga modus marketplace. Korbannya juga banyak sekali. Tidak hanya yang dari kelompok literasi keuangan yang rendah," katanya.

Baca: Diduga Tak Tahan Menduda, Pria di Tebo Jambi Pilih Gantung Diri.

"Tapi juga dari kelompok terdidik termasuk mereka yang beraktifitas di sektor jasa keuangan. Untuk itu kita harus selalu waspada dan melapor jika jadi korban," pungkasnya.
(nag)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2473 seconds (10.101#12.26)