Harga Kedelai Hampir Sentuh Rp14.000 per Kg, Produksi Tempe di Garut Berhenti

Minggu, 30 Oktober 2022 - 14:44 WIB
loading...
Harga Kedelai Hampir Sentuh Rp14.000 per Kg, Produksi Tempe di Garut Berhenti
Para pengrajin tempe di Kabupaten Garut melakukan aksi mogok produksi menyusul kenaikan harga kacang kedelai global. MPI/Fani
A A A
GARUT - Para pengrajin tempe di Kabupaten Garut melakukan aksi mogok produksi menyusul kenaikan harga kacang kedelai global. Aksi mogok produksi sejak 29 Oktober 2022 kemarin disebabkan oleh harga kacang kedelai yang hampir menyentuh Rp14 ribu per Kg.

"Sekarang kedelai di kisaran Rp13.800 dan Rp13.900 per Kg," kata Abdul Azis (38), pengrajin tempe asal Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, pada MPI Minggu (30/10/2022).

Menurut Azis, mogok produksi yang dilakukan merupakan kesepakatan seluruh pengrajin tempe. Ia menjelaskan para pengrajin seperti dirinya sudah tak bisa lagi mengakali kenaikan bahan baku tempe. "Harga naik terus, sekarang hampir tiap hari naiknya," ujarnya.

Biasanya para pengrajin mengakali kenaikan ini dengan memperkecil ukuran tempe yang dibuat. "Tapi kalau naik terus seperti ini mau dikecilin seperti apa lagi," ucapnya.

Azis bukanlah produsen tempe besar di Garut. Ia yang memproduksi tempe skala kecil di rumahnya, Kampung Ciawitali RT01 RW05, Desa Jayaraga, Kecamatan Tarogong Kidul, ini cukup terpukul oleh kenaikan harga kedelai asal Amerika.

"Dampaknya sangat signifikan ke pendapatan sehari-hari. Kalau produksi, saya paling banyak bisa menghasilkan tempe antara 60 per Kg hingga 70 per Kg, begitu juga kakak dan ibu saya, mereka sama memproduksi tempe dari rumah dengan kapasitas produksi masing-masing 70 per Kg," ungkapnya.

Azis juga membandingkan harga kacang kedelai impor pada tahun-tahun sebelumnya. Dahulu, harga kacang kedelai terbilang stabil.

"Dulu itu kalau naik paling Rp50 per kg, dan setelah naik harganya akan stabil selama beberapa bulan setelahnya. Kalau sekarang kenaikannya antara Rp200 hingga Rp300 per kg, dengan jarak waktu yang pendek bisa seminggu sekali bahkan nyaris tiap hari," ungkapnya.

Terhentinya produksi dan melonjaknya harga kacang kedelai setidaknya telah membuat tempe serta tahu di sejumlah pasar tradisional Kabupaten Garut menghilang.

Baca: Pemkot Jambi Temukan Apotek Jual Obat Sirup yang Dilarang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2863 seconds (10.55#12.26)