Korban Tewas Tragedi Kanjuruhan dapat Bansos dari PMK

Minggu, 09 Oktober 2022 - 22:19 WIB
loading...
Korban Tewas Tragedi Kanjuruhan dapat Bansos dari PMK
Menko PMK Muhadjir Effendy saat mengunjungi para korban Tragedi Kanjuruhan yang berada di Probolinggo dan menyerahkan bantuan sosial. Foto: Istimewa
A A A
PROBOLINGGO - Duka mendalam masih dirasakan berbagai keluarga di Jawa Timur setelah sepekan Tragedi Kanjuruhan . Bukan hanya di Malang, beberapa korban dari kabupaten lain juga ada.

Untuk mengurangi beban, anak-istri korban meninggal dunia dalam tragedi Kanjuruhan yang jadi tulang punggung keluarga dapat bantuan sosial (Bansos).

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menuturkan, tragedi Kanjuruhan tersebut merupakan "bencana sosial". Pemerintah sudah melakukan tahap mitigasi, mulai dari mengidentifikasi korban yang dirawat maupun meninggal dunia, hingga diserahkan kepada keluarga.

Semua biaya perawatan korban dan pengantaran jenazah ditanggung sepenuhnya oleh pemerintah. Ia berharap tidak ada oknum yang meminta dana kepada korban maupun keluarga korban terkait hal tersebut.

Baca juga: Desakan Iwan Bule Mundur dari Ketum PSSI Kian Kencang, Menpora: Kami Tak Bisa Intervensi

"Jadi sekali lagi kalau masih ada ketika mengangkut jenazah itu pihak ambulans mengenakan biaya, mohon biayanya dikembalikan pada ahli waris. Dan nanti dari pihak ambulans bisa minta ke pemerintah Pemkab setempat. Atau kepada Kemenko PMK nanti kita akan ganti. Jadi seluruh pengobatan gratis. Termasuk untuk yang masih takut berobat, takut bayar, datang segera ke rumah sakit sebelum cederanya berkepanjangan," kata Muhadjir ketika mengunjungi rumah korban tragedi Kanjuruhan di Probolinggo, Minggu (9/10/2022).



Ia melanjutkan, pemerintah saat ini juga sedang mengidentifikasi siapa saja korban yang meninggal dunia merupakan tulang punggung keluarganya. Supaya dapat diberikan bantuan sosial untuk mencegah timbulnya keluarga miskin baru.

Jumlah korban meninggal dunia sebanyak 131 orang. Dari total korban tersebut, 90 orang di antaranya laki-laki dan 40 orang perempuan. Kebanyakan korban adalah remaja rentang usia 12-24 tahun. Sementara satu korban masih balita berusia 4 tahun.

Menko PMK mengunjungi rumah keluarga korban tragedi Kanjuruhan 1 Oktober yang ada di Dusun Krajan, Desa Kota Anyar, Kabupaten Probolinggo dan Kecamatan Kanigaran Kota Probolinggo.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3136 seconds (11.252#12.26)