alexametrics

Walhi Ungkap Temuan Dugaan Illegal Mining di Blok Matarepe Konawe Utara

loading...
Walhi Ungkap Temuan Dugaan Illegal Mining di Blok Matarepe Konawe Utara
Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Sulawesi Tenggara mengungkap dugaan aktivitas tambang ilegal di Blok Matarepe, Konawe Utara. Foto iNews TV/Mukhtaruddin
A+ A-
KONAWE - Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) Sulawesi Tenggara mengungkap dugaan aktivitas tambang ilegal di Blok Matarepe, Konawe Utara. Dalam investigasi Walhi terhadap aktivitas pertambangan di Blok Matarape tersebut terdapat ratusan hektare tutupan hutan telah hilang dikeruk untuk memperoleh ore nikel.
Walhi Ungkap Temuan Dugaan Illegal Mining di Blok Matarepe Konawe Utara

Padahal kawasan ini masih dalam status quo karena adanya dugaan maladministrasi pada saat lelang. (Baca:Aksi Tolak TKA China di Kendari Berlanjut, Massa Meminta Kepala Imigrasi Mundur)

Direktur Eksekutif Walhi Sultra Saharuddin menduga sejumlah pihak terlibat dalam kegiatan ilegal tersebut. Sebab pihak Kepolisian, ESDM, Dinas Kehutanan hingga Syahbandar seperti membiarkan aktivitas ilegal yang merugikan tersebut.
Walhi Ungkap Temuan Dugaan Illegal Mining di Blok Matarepe Konawe Utara

Padahal, kata dia, pada 2019 lalu Bareskrim Mabes Polri telah memasang police line dan menyegel lokasi Blok Matarape karena dugaan iligal mining. Namun meski sudah disegel dan police line aktivitas masih terus dilakukan hingga pengiriman ore nikel ke smelter dalam negeri.

“Kami mendesak penegak hukum cyber pungli dan KPK agar segera menindak tegas perusahaan dan pengusaha yang terlibat dalam aktivitas ilegal tersebut. Sebab telah merugikan negara dengan aktivitas tambang tanpa izin tersebut, " kata Saharuddin.

(sms)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak