alexametrics

Keturunan HB II Minta Inggris Kembalikan Harta Rampasan Geger Sepehi

loading...
Keturunan HB II Minta Inggris Kembalikan Harta Rampasan Geger Sepehi
Jubir pengusulan Gelar Pahlawan HB II, Abdul Haris.Foto/ist
A+ A-
JAKARTA - Trah keturunan Sri Sultan Hamengkubuwana II (HB II) hingga saat ini terus memperjuangkan agar Raja Kedua di Kesultanan Yogyakarta mendapat gelar Pahlawan Nasional dari Pemerintah.

HB II dianggap berperan penting dalam pembentukan Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat (Negeri Yogyakarta). Selai itu, HB II juga berperan dalam perang melawan penjajah Inggris atau Perang Sepehi atau dikenal dengan Geger Sepehi.

Geger Sepehi adalah peristiwa yang sangat penting di Yogyakarta. Namun sayangnya, kisah perjuangan HB II bersama rakyatnya tidak banyak diekspos. Geger Sepehi merupakan peristiwa penyerbuan Keraton Yogyakarta yang dilakukan oleh pasukan Inggris pada 19-20 Juni 1812 atas perintah Gubernur Jendral Raffles.

Nama sepehi berasal dari pasukan Sepoy, orang India yang dipekerjakan oleh Inggris untuk menyerang istana. (Baca juga:Tidak Pakai Masker, Pengunjung Dilarang Masuk Museum Gunung Merapi)



“Dalam peristiwa itu HB II dan rakyat berjuang mempertahankan Kraton walaupun akhirnya pihak penjajah berhasil merampas seluruh kekayaan istana, seperti emas, termasuk yang ikut dirampas ratusan manuskrip kisah budaya dan kehidupan masyarakat milik Keraton Yogyakarta. Manuskrip itu kemudian dibawa ke negara Inggris," kata Jubir pengusulan Gelar Pahlawan HB II, Abdul Haris dalam keterangan tertulisnya, Kamis (2/7/2020).

Dalam Geger Sepehi itu HB II memang berhasil ditangkap oleh pihak Inggris dan bukan berarti kalah. Rakyat justru menganggap sang Raja telah berjuang secara gigih untuk melindungi rakyatnya dan keberadaan Kraton Yogyakarta.



Jenderal Raffles menyerbu Kraton Yogyakarta karena sejatinya dia takut dengan Sri Sultan HB II. Sang Raja tidak mau menyerahkan tahta kerajaannya dan tidak mau Yogyakarta jatuh ke tangan bangsa asing.

Mengutip Wikipedia, ucap Haris, Hamengkubuwono II sendiri sejak awal bersikap anti terhadap Belanda. Ia bahkan mengetahui kalau VOC sedang dalam keadaan bangkrut dan bobrok.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak