Berpenduduk Muslim Terbanyak, Dunia Berharap Besar pada Indonesia

Sabtu, 03 September 2022 - 18:01 WIB
loading...
Berpenduduk Muslim Terbanyak, Dunia Berharap Besar pada Indonesia
Sadullah Affandy, sebagai Direktur Ekskutif SAS Institute yang baru terpilih berharap, SAS Institute bisa merekam, mengabadikan, sekaligus dapat melanjutkan pikiran dan gagasan besar Kiai Said tentang ke-Islaman, kebangsaan dan kemanusiaan. (Ist)
A A A
JAKARTA - Indonesia dengan jumlah penduduk terbanyak dari Sabang sampai Merauke merupakan kelebihan yang nyata bagi nusantara ini. Wajah ke Islaman Indonesia sangat moderat, toleran , dan menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.

Pandangan ini muncul dalam Diskusi Kebangsaan sekaligus serah terima jabatan Direktur Ekskutif SAS (Said Aqil Siraj) Institute kepada Sadullah Affandy yang sebelumnya dijabat Imdadun Rahmat di Sekretariat SAS Institute Gedung Wisma Nugra Santana, Kamis 1 September 2022.

"Jika tidak ada Al-Azhar di Mesir di Timur Tengah dan NU di Indonesia, Islam dan umat Islam akan mudah dibawa ke tubir kehancuran," kata Kiai Said Aqil Siraj dalam acara tersebut.

"Beruntung Indonesia memiliki ulama seperti Hadratus Syaikh Hasyim Asy’ari yang berhasil menyatukan antara ke Islaman dan kebangsaan yang bisa menjadi fondasi dan perekat bagi kesatuan umat," tambah Kiai Said.

Umat Islam di dunia tak bisa lagi mengharap kebangkitan Islam dari negara-negara Arab di Timur Tengah. Umat Islam di sana saling berperang dan memusuhi. Sejak terbentuknya negara, bangsa, dunia telah berubah.

Saat ini dunia sedang menaruh harapan besar pada Indonesia sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia. Di Timur Tengah, kata Kiai Said, Islam dan nasionalisme tidak bisa disatukan dan bisa saling membelakangi.

"Di Timur Tengah kita tidak akan menemui orang seperti Hasyim Asyari yang merupakan seorang ulama sekaligus nasionalis," ujarnya.

Di Timur Tengah, tempat kelahiran Islam, ulama dan nasionalis memiliki agenda dan perjuangannya sendiri-sendiri. Karena itu, kata Kiai Said, pernyataan Kiai Hasyim Asyari
"Hubbul wathan minal iman" bukanlah rumusan sederhana. Di dalamnya mengandung penegasan bahwa nasionalisme memiliki basis teologi di dalam Islam.

Sadullah Affandy, sebagai Direktur Ekskutif SAS Institute yang baru terpilih berharap, SAS Institute bisa merekam, mengabadikan, sekaligus dapat melanjutkan pikiran dan gagasan besar Kiai Said tentang ke-Islaman, kebangsaan dan kemanusiaan.

Baca: Hadapi Pemilu, Perindo Sulawesi Tengah Bentuk Tim Task Force dan Bappilu.

Sebagai tokoh berpengaruh urutan 19 dari 500 tokoh Dunia Muslim versi Lembaga riset di Jordania, Kiai Said merupakan tokoh dan guru bangsa yang melanjutkan cita-cita dan perjuangan guru-guru bangsa sebelumnya seperti Nurcholis Majid, Gus Dur, Syafii Maarif.

"Mudah-mudahan SAS Institute bisa menerjemahkan dan menafsirkan gagasan, pikiran, serta ide-ide besar Kiai Said dalam memperjuangkan Islam rahmatan lil alamin ini," pungkasnya.
(nag)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1830 seconds (11.210#12.26)