alexametrics

Biaya Perawatan Pasien Covid Per hari Rp10-25 Juta

loading...
Biaya Perawatan Pasien Covid Per hari Rp10-25 Juta
Biaya perawatan pasien Covid-19 di Provinsi Banten cukup fantastis. Bagi pasien dengan gejala ringan, mendapat perawatan di ruang isolasi biasa dengan besaran biaya perawatan Rp10 juta per hari. (Foto/Ilustrasi)
A+ A-
SERANG - Biaya perawatan pasien Covid-19 di Provinsi Banten cukup fantastis. Bagi pasien dengan gejala ringan, mendapat perawatan di ruang isolasi biasa dengan besaran biaya perawatan Rp10 juta per hari.

Sementara itu, bagi pasien Covid-19 dengan gejala serius harus dilakukan tindakan di ruang ICU, dengan total biaya tindakan mencapai Rp25 juta perhari.

Juru Bicara (Jubir) Covid-19 Provinsi Banten Ati Pramudji Hastuti mengatakan, seluruh pasien yang dirawat di RSUD Banten hingga hari ini sebanyak 70 orang dengan total bad mencapai 200 lebih.(BACA JUGA: Ventilator Inovasi Unpad-ITB Mulai Disebar ke Seluruh Indonesia)

“Paling cepat pasien Covid-19 yang dirawat di RSUD Banten mencapai 14 hari sampai 30 hari, tergantung pada kondisi klinis dan penyakit bawaan pasien,” katanya, Kamis (24/6/2020).



Ati memastikan, seluruh biaya perawatan pasien Covid-19 di Provinsi Banten gratis atau dibiayai oleh Pemerintah Daerah (Pemda), termasuk biaya penanganan jenazah Covid-19 yang harus ditangani secara khusus dengan protokol kesehatan yang ketat.

“Biaya pembangunannya sekitar Rp3-4 juta, dari mulai pemulasaraan, peti jenazah sampai di antar ke tempat penguburan,” ujarnya.



Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Banten ini menambahkan, total anggaran untuk Rapid Tes di Provinsi Banten dialokasikan sebesar Rp25.993.268.000 dari total anggaran hasil refocusing untuk penanganan Covid-19 sebesar Rp266.954.468.000.

“Dari total alat 154.000 alat Rapid Tes yang kami beli, sekarang sisanya sebanyak 35.000 yang akan digunakan di pesantren sebanyak 20.000 dan untuk Rapid Tes massal di Kabupaten Lebak dan Pandeglang,” jelas Ati.

Diakui Ati, jika warga Banten ingin melakukan Rapid Tes secara mandiri di RS swasta atau di luar program Rapid Tes massal yang kami laksanakan, biayanya mencapai Rp350 – 500 ribu untuk sekali tes setiap orang. Namun apabila mengikuti program Rapid Tes yang sudah kami jadwalkan, tidak dipungut biaya. (BACA JUGA: Pasien COVID-19 Sembuh di Simalungun Tambah 21 Orang)

“Dari sisi diagnostik, Rapid Tes memang bukan alat untuk mendiagnosa seseorang terpapar virus Covid-19. Selain itu tingkat keakaurasiannya masih di bawah 50 persen. Sehingga untuk diagnosa pasti harus melakukan tes swab,” ujarnya.

Namun, Ati menambahkan, untuk mempercepat pemutusan rantai penularan Covid-19, diperlukan penjaringan/screening massal sebagai langkah awal untuk menentukan siapa saja yang menjadi prioritas orang yang harus dilakukan swab. Hal itu mengingat pemeriksaan swab dilakukan oleh tenaga khusus yang terbatas, belum lagi waktu pemeriksaan dengan hasil yang cukup lama atau memakan waktu.

“Ketersediaan Lab rujukan Covid-19 juga hanya sedikit. Reagen dan bahan habis pakai lainnya yang dibutuhkan harganya juga cukup mahal, meskipun pembeliannya harus indent. Sehingga Rapid Tes masih terus digunakan dan efektif di masa Pandemi seperti ini,” jelasnya.
(vit)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak