Petilasan Laskar Pangeran Diponegoro Ditumbuhi Pohon Blondo Berusia Ratusan Tahun

Selasa, 14 Juni 2022 - 20:18 WIB
loading...
Petilasan Laskar Pangeran Diponegoro Ditumbuhi Pohon Blondo Berusia Ratusan Tahun
Pohon Blondo berusia ratusan tahun yang dipercaya dari tongkat Johar Manik tumbuh subur di Kampung Blondo, Kelurahan Kutowinangun Kidul, Kecamatan Tingkir, Salatiga. Foto/Ist
A A A
SALATIGA - Kota Salatiga ternyata menyimpan sejarah perjuangan melawan pemerintah Hindia Belanda yang dilakukan Laskar Pangeran Diponegoro. Jejak peninggalan Laskar Pangeran Diponegoro hingga kini masih terawat dengan baik.

Beberapa petilasan Laskar Pangeran Diponegoro seperti sumber mata air, pohon Blondo tua yang berusia ratusan tahun dan makam Johar Manik terdapat di Kampung Blondo, Kelurahan Kutowinangun Kidul, Kecamatan Tingkir.

Baca juga: Panglima Perang Legendaris Dunia, Pangeran Diponegoro Salah Satunya

Johar Manik adalah senopati atau panglima perang Pangeran Diponegoro yang menjadi Komandan Bulkiyo dengan anggotanya laskar di sekitaran Salatiga.

Agustina Sri Kuntarsih, cucu canggah Johar Manik menuturkan, sebelum berangkat berunding dengan Belanda di Magelang, Pangeran Diponegoro yang memiliki nama asli Raden Mas Ontowiryo ini sempat bertemu Johar Manik di Watu Ceper, Kampung Blondo. Dalam pertemuan tersebut, Johar Manik yang memiliki tongkat komando dari kayu Blondo, diminta oleh Pangeran Diponegoro,

"Selanjutnya, tongkat tersebut dipatahkan hingga menjadi dua bagian. Kemudian masing-masing menancapkan kayu blondo tersebut dan akhirnya tumbuh menjadi pohon besar hingga saat ini," katanya, Selasa (14/6/2022).

Menurutnya, kayu tersebut kemudian dijadikan tetenger (tanda) persahabatan sejati.

Baca juga: Bertapa di Gua Song Kamal, Pangeran Diponegoro Didatangi Sunan Kalijogo

"Menurut cerita leluhur, saat pertemuan itu Pangeran Diponegoro juga berpesan apa pun yang terjadi dalam perundingan di Magelang, meski nanti tidak lagi bisa bertemu, perjuangan harus diteruskan dan tidak boleh kalah melawan penjajah," kata Kuntarsih.

Diceritakan Kuntarsih, Pangeran Diponegoro memiliki tempat favorit untuk beristirahat, yakni di Watu Ceper. Batu besar yang bentuknya datar. Batu itu juga dipakai Pangeran Diponegoro untuk menunaikan sholat.

Selain itu, karena letak Watu Ceper paling tinggi dari sekitarnya, maka Pangeran Diponegoro juga biasa menikmati makanan favoritnya, roti putih, kentang londo yang dimakan bersama kripik singkong dibalur sambal di tempat itu.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1257 seconds (11.252#12.26)