Kecewa Pelayanannya Buruk, Ratusan Warga Bengkulu Utara Tutup Paksa Puskesmas

Sabtu, 31 Juli 2021 - 17:09 WIB
loading...
Kecewa Pelayanannya Buruk, Ratusan Warga Bengkulu Utara Tutup Paksa Puskesmas
Ratusan warga tutup paksa Puskesmas Karang Pulau, Bengkulu Utara. Foto/iNews TV/Ismail Yugo
A A A
BENGKULU UTARA - Puskesmas yang ada di Kabupaten bengkulu Utara, tiba-tiba ditutup paksa oleh ratusan warga Desa Karang Tengah, Kecamatan Putri Hijau, Kabupaten Bengkulu Utara, Provinsi Bengkulu, Sabtu (31/7/2021).

Baca juga: Tingkatkan Layanan Kesehatan Warga, Gorontalo Bangun Puskesmas di Bialato

Penutupan paksa Puskesmas tersebut, merupakan buntut kekecewaan warga terkait buruknya kualitas pelayanan kesehatan . Dalam aksinya, warga menutup pintu gerbang Puskesmas menggunakan kayu serta spanduk berisi tuntutan pencopotan Kepala Puskesmas Karang Pulau. Aksi ini merupakan spontanitas warga yang kecewa.



"Saudara saya, dan saya sendiri ketika beberapa hari lalu sakit. Pihak Puskesmas Karang Pulau menolak untuk merawat kami di rumah. Semua masyarakat sudah banyak yang mengeluh sakit, tapi pihak Puskesmas tidak melakukan tindakan apapun," kata Kemadi salah satu warga desa setempat.

Baca juga: Berangsur Membaik, Warga Joyo Raharjo I yang Terpapar COVID-19 Berhasil Sembuh

Sementara itu, Kepala Desa Karang Tengah, Wandi Ismoko mengatakan, telah menyampaikan kepada pihak terkait tentang adanya keluhan masyarakat . Namun hingga saat ini keluhan ini dinilai belum ditanggapi secara serius.

Keadaan ini diperparah dengan kondisi wabah COVID-19 yang dianggap menghadirkan ketakutan tersendiri bagi warga. "Spontanitas saja, tadinya hanya delapan warga, namun pada saat penyegelan ratusan warga lain ikut mendatangi dan bergabung dalam aksi ini," kata Wandi Ismoko.

Baca juga: Tak Terima Ponakannya yang Cantik Dipacarai Pria Tua, Paman Habisi Pacar Ponakan

Terkait buruknya pelayanan kesehatan berujung aksi blokade warga ini, Kepala Puskesmas Karang Pulau, Hendro Kasimo mengungkapkan, saat ini Puskesmas yang dirinya pimpin berstatus non rawat inap. Sementara warga menginginkan Instalasi Gawat Darurat (IGD) dapat melayani warga setiap saat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2615 seconds (11.252#12.26)